Pages

Thursday, November 3, 2011

HATI BUKAN PUALAM

Didedikasikan buat sahabat yang sedang bernanah hatinya tapi cekalnya setinggi langit


Kamu tidak pernah tahu sepualam mana hati kamu
sehinggalah ianya diuji
sama ada bala atau laba
kelabu atau jerubu

rapuh atau tidak
juga di luar jangka
sehingga ia dicuit pilu dan sendu, manis atau hamis

dan sesiapa tidak akan dapat meneka
sekental manalah ia
sampai ke detik ia dimamah nestapa dan lara
atau dipanggil pulang oleh sengsara dan hiba

wahai hati yang mereput
duhai hati yang hampir mati
aku tidak mampu membantu merawatmu

hulurkan tangan sahabat, biar aku cuba hangatkan tanganmu yang dingin
kerna aku tahu
tangan mu itu mampu berbicara dengan hati
agar melempar pergi rasa busuk yang menjeruk

aku cuba sedaya kudrahku
beriringan
bukan di depan atau ditinggal kamu
aku akan pimpin tanganmu
kita langkah bersama

Thursday, October 6, 2011

Masih Di Sini

Aku ada je ni, jangan ingat aku dah tak wujud pulak. Sambil isi masa lapang dan perut yang tak pernah lapang, aku kat bilachahkedapur dot blogspot dot com. Tengah gentel tepung!

Sunday, September 11, 2011

Oh Noe! UPSR Is Coming

Aku bukan boleh terkejut. Bila terkujat je, mula nak terspeaking. Speakingpun bukan bahasa biasa. Bahasa Inggeris level-level TOEFL. Slang Alabama pulak tu.

Esok Nuhaa akan menduduki UPSR. Cepat benar masa berlalu. Ngilu dan berdenyut-denyut kena jahit lepas ‘mengeluarkan’ dia terasa-rasa lagi. Adehh.

Aku perhatikan dia, ok aje. Dia ok, mak ok je!

Apalah agaknya perasaan mak ayah aku masa aku mula-mula ambik periksa besar(Penilaian Darjah 5). Seingat aku macam biasa-biasa je. Aku pergi sekolah macam biasa, jawabpun macam biasa. Sebab itulah keputusannya pun biasa-biasa juga.

Setakat ini, prestasi Nuhaa bukanlah cemerlang sangat. Ada naik turunnya. Kebetulan pula, aku kisahpun sikit-sikit sahaja. Jika dia dapat keputusan yang bagus, mungkin pada masa itu Tuhan bantu dia lebih berbanding orang lain. Jika tidak, bukan sebab Tuhan lupa, tapi aku yang alpa bahawa Tuhan beri aku akal dan kekuatan untuk melakukan sesuatu untuk anak-anak aku.

Ya aku pernah menangis di hari mengambil kad laporan prestasi Ariff dan Nuhaa pertengahan tahun dulu. Masa tu sebab ustazah beritahu dia gagal bantu Nuhaa untuk masuk ke kelas pilihan iaitu kelas murid-murid yang disasarkan untuk memperoleh keputusan yang cemerlang dalam PSRA. Ustazah merasai kegagalan berpihak padanya, dan takkan aku pula terlalu berhati padu tidak merasa apa-apa? Aku yang sepatutnya rasa perasaan gagal itu lebih berbanding ustazah. Tidak syak lagi, akulah ‘Lady Gagal’ itu.

Rasa bimbang aku akan tertewas pada ibu-ibu lain yang sama debarnya dengan aku bila keputusan Nuhaa tidak sebaik anak-anak mereka? Tidak juga. Lama juga aku memikirkan perkara ini. Ini mungkin perasaan pertama aku. Nanti akan ada lagi perasaan pertama bila menghadapi Ariff dikhatankan, Nuhaa disandingkan, Nabiha akan melahirkan. Arghh!

Esok akan menjelma. Itupun jika Tuhan tidak merencanakan dunia akan berakhir pada hari ini. Gasak ajelah anak, lambunglah apa-apa yang patut. Kalau gagal sekali bukan bererti gagal untuk selama-lamanya. Kalau berjaya bukan penentu segalanya. Klise! *nak sedapkan hati perut aku*

Wednesday, September 7, 2011

Kenangan dan Penangan Raya

Raya sudah berlalu. Selesai lah hari yang ditunggu-tunggu. 4 kali ulang Jalan TAR, 7kali tawaf dalam Sogo, sekali dua merewang-rewang dalam Pavillion, adalah beberapa hari melilau kat Kompleks PKNS melengkapkan keperluan, dah tiba hari yang digelar raya tu. Pergi ke masjid untuk bertarawih cuma 28 hari je miss. Malam pertama pergi sebab boleh update status di facebook. Satu malam lagi sebab kena giliran sediakan moreh. Sangat Melayu!

Kemana perginya emas 14 mayam yang dibeli pada 17 Ramadhan? Tak sampaipun 14 detik dipakai di pagi raya. Lepas tu dah tak ada siapa nak jeling lagi dah. Oh lupa, mungkin sasaran utama untuk dipakai masa pergi ke rumah terbuka. Syabas kepada yang berjaya memiliki gelang emas sebelum menyambut raya. Determination anda memang tinggilah. Bagus! Aku tabik toink, toink ni. Bodoh!

Sehari sebelum balik beraya, aku‘menyinggah’ di office lama. Niat asal nak bermaaf-maafan, tiba-tiba tersyok pula mendengar dua tiga cerita hangat. Masih ada rupanya di kalangan rakan-rakan yang bermati-matian dalam membuat persediaan raya. Mungkin aku kurang ariff dalam mentafsir makna sebenar raya, ataupun mereka yang bongok itu mentafsirkannya dengan makna yang lebih mendalam.

Bila raya –kena beli baju raya, kasut raya, kuih raya. Ok aku faham. Dan mungkin bandaraya dan hantu raya juga patut dimiliki sebelum hadirnya hari tersebut. Hurmm.. Wow, patutlah ada yang sanggup berjumpa along, angah, ateh, usu untuk meminjam duit.

Sudah-sudahlah tu. Aku ni je pakai baju lama buat raya. Raya jadi juga. Kesian aku tengok korang. Lebih banyak penangan dari kenangan. Aku tak kata sampai kena bertaubatpun, tapi ukur baju di badan sendiri tu, aku setuju jugalah sikit-sikit. Walaupun ada ketikanya tukang jahitpun tersilap juga.

Nak stop. Dah letih sebenarnya mengetuk keyboard, gelang aku niha, berat sangat!

Monday, August 15, 2011

Kasut Raya dan 1001 Kisahnya

Dalam banyak-banyak keperluan dan kehendak untuk menyambut hari raya, yang paling membuatkan aku tersengih simpul adalah kasut raya. Hahah, intro macam karangan darjah dua habis. Stokin, cekak rambut, ubat uban, seluar spen, beg tangan raya tak adalah aku rasa nak ingat sangat. Setiap kali kedatangan Syawal, pasti kisah kasut ada dalam penceritaan aku dalam episod khas Raya & Mama untuk anak-anak dan Raya & Cikda untuk anak-anak sedara aku. Dan mereka akan memberikan komen yang sama, " ala, dah dengar dah cerita ni..."

Eh takkan kau tak gembira bila mak bapak belikan kasut warna merah yang ada bau sedap. Bau ala-ala kedai Bata Loh Pin Pooi. Bau dia lebih mahal dari bau selipar tat sin. Arghh tak sabar . Merah tapak coklat untuk aku, coklat muda untuk Cikgu Sains. Nanti bila dipakai di pagi raya, gadis manis sopan pula berbaju kurung, ohhh sungguh sedap mata orang tua memandang. Kain kena lipat tinggi-tinggi, kalau tidak nanti Kak Eni, Kak Uza, Miza, Kamali, Ayub, Nana tak nampak pula kasut cantik aku.

Setiap kali balik sekolah, mesti kelebet kasut, bergaya keliling rumah. Mungkin kanak-kanak sekecil aku belum pandai mensyukuri nikmat Tuhan, kalau tidak pasti aku dah bersujud syukur masa tu jugak. Terima kasih Ya Tuhan.

*********

De, de, bangun!, Suara Cikgu Sains kejut aku.
Nak sahur ke? aku gesek-gesek mata.
belum... Jom terai kasut raya...


Gila kakak orang, gila lagi kakak aku.

Tapi biasalah...langit tidak selalu cerah, mendung boleh terpa bila-bila tidak boleh disanggah. Jiwa yang menunggu saat pagi raya sekali-sekali meruntun juga. Kasut merah cantik, bau sedap, akhirnya rabak. Belum sempat melangkah di pagi yang dinanti-nanti. Raya tetap jadi. Ayah berbunyi juga sambil menjahitnya dengan tali warna coklat muda.

Dan penyakit gila-gila ini boleh diwarisi rupanya. Sampai giliran Cichik yang mengada-mengada juga, ayah terpaksa buatkan selipar bertapakkan kayu gasing kerna hajat di hatinya mahukan kasut tinggi. Jadilah satu ciptaan hebat juga, selisut agaknya.

Gila adik orang, gila lagi adik aku.

Monday, August 8, 2011

Kau Pula Tinggalkan Aku 2

Laa episod Si Cina tua tak abis lagi. Sudah jatuh ditimpa tangga. Kaki sakit, dihempap tangga. Terkena taik ayam pula. Dahla taik ayam candu. (peribahasa tu dah diberi bahasa oleh arwah ayah aku, jadi panjang lebih daripada biasa) Kalau di kampung aku, taik ayam candu tu dipanggil taik ayam muney. Tak sedap langsung nama, rasa, lagilah tak sedap agaknya. Entah, aku pernah try rasa taik idung je, taik ayam tak ada la teringin untuk mencuba. Mungkin pemberi namanya tu seorang India yang dalam perjalanan ke kuil glamer di kampung sebelah.

Semalam berbekal tenaga bihun goreng masa sahur, aku start kereta. Pakai kurang lawa sebab suami tidak di sisi untuk menyaksi. Tahun ni aku dalam mode biar lambat asal beli juga baru raya. Untuk anak-anak dan bapa anak-anak saja. Percayalah aku tidak mahu berbaju baru tahun ni. Aku akan pakai mana-mana baju yang belum ada dalam gambar.

Sampai di rumah nombor 16, aku tengok jalan tutup. Laa khemah atuk cina mati semalam belum bukak. Kereta bersepah-sepah tepi jalan, tak masuk kereta-kereta kontraktor yang tak habis-habis buat renovation kat situ. Dug dag jantung aku. Nak reverse, jalan tu menurun bukit. Tak pasal-pasal van aku terbalik ke, terlanggar pagar jiran ke. Buatnya terbalik? Van aku rosak, baju aku terkoyak? Susahlah nanti, lagipun aku pakai baju yang aku baru jahit. Belum sempat tunjuk kat Atin lagi.

So, aku u turn ajelah kat rumah ada tangki air besar tu. Lenguh tangan aku memusing stereng. Laki ada entah ke mana di saat si isteri perlukan. Kata lautan api sanggup direnangi. Huh!

Kruuuuukkkkk..krakkkkkkk...trrrraaa....krakkkkkk...

Hehe. Dah lama aku tak langgar kereta orang. Kali terakhir macam tu jugak, tergesel aje, tapi hasilnya cukup memuaskan. Panjang beb calar kat van aku. Kalaulah itu luka di hati, aii lebih kurang sepurnama jugalah meratap hiba. Calar kat Hilux dia, macam seminggu berduka lara. Hihi. Oh Chah,kamu jangan panik!

Aku pandang keliling, tak ada sapa nampak aku. Hajat nak langgar lari saja, tapi mengenangkan CCTV yang 'kat atas' nun sedang merakam semua pergerakan aku, aku terus bertaubat.

Aku cari-cari orang tak ada, terus aku ambik resit Billion, aku tulis nombor HP dan nombor rumah aku. Selit kat wiper.

Hati dah sedikit punah. Aku cabut kelopak bunga raya la kiranya. Nak pergi-tak pergi-nak pergi-tak pergi-nak pergi. Arghh, kelopak ke lima kata suruh pergi, aku pergilah juga. Lagipun acara membeli dan melilau biasanya boleh hilangkan stress dan masalah. Kadang-kadang nama suamipun aku lupa sementara, inikan pula kes kereta tergesel.

Aduhh, awal pula si Pahlawan tu telefon hari ni. Nak ajak buka puasa berdua-duaan pula. Kalau dia tahu apa yang berlaku lima minit tadi, langsung cancel agaknya. Bila aku cerita, senyap je suara di hujung talian sana. Erm..

Sesampai di tempat yang dituju dan bakal memulakan misi, si tuan kereta call.
"hello, u Aeshah?, u hit my car rite, this is Mr Tan,"
Err,,err,, yes,,yes, soooo sorry, I'm outside, this evening I come to see u, can, u re frm which unit?
12, itu yang ada funeral tu...
aisehh!, pity u Mr Tan, sorry again, will see u ok!

Alaaa...dia anak cina tua yang mati tu! Semalam dia dah abis suku juta, buatnya ari ni dia claim suku juta juga untuk kereta dia tu, mamposs!!





Sunday, August 7, 2011

Kau Hadir,Kau Pula Tinggalkan Aku

Plan berbuka puasa di rumah Cikgu Sains tidak terlaksana. Atok Una masuk hospital. Bila umur dah kerap menyambut hari jadi, sakit-sakitpun kerap menjengah juga. Melengkar di rumah sajalah keluarga 5 beranak ini menunggu waktu berbuka..

Cina belakang rumah mati. Si pahlawan aku beritahu dia nampak lori Nirwana, mungkin acara pengkebumian akan dilakukan dalam waktu terdekat. Cina tua mati akan bawa banyak ong kepada keluarga anak yang menjaga. Sebab itulah kaum tersebut berebut-rebut mahu menjaga ibu bapa dan doakan biar mereka mati cepat-cepat. Agaknya lah. Aku tuduh saja. Tapi mungkin juga betul. Madam Cheong beritahu maklumat tu.

Nampak dari cara orang-orang yang memberikan penghormatan terakhir kepada si mati, boleh tahan. Komuniti aku tinggal ni kecil, parking memang cukup-cukup untuk residents sahaja, jadi bila kereta yang datang berderet-deret sampai ke taman sebelah dan siap parking di kawasan surau, aku ingatkan ada Ustaz Azhar datang beri ceramah.

Madam Cheong bagitau lagi, pakej yang diambil untuk tanam si tua tu suku juta RM. Mak aii...mungkin yang ada aircond, di rimbunan pohon teduh berbunga wangi. Pakej astro mungkin full pakej termasuk pakej Warna sekali, sebab duduk sensorang nanti mungkin dia perlukan show SY untuk hiburkan hati.

Nuhaa tanya aku kenapa orang Cina bodoh sembah benda yang mereka buat sendiri. Jawapan aku, sehabis ilmiah sehabis islamic.

Si tua itu telahpun bersemadi di Nirwana, mungkin anak-anaknya masih sempat diberi hidayah dan mencari kebenaran. Amiiin.

**********

Pukul 4 petang, bergegas aku dan si pahlawan dewasa ke hospital pula. Panggilan dari seseorang kami terima mencemaskan aku. Satu nyawa akan hadir ke dunia bila-bila masa dari sekarang. Mengimbau pengalaman aku, aku menanti detik-detik kelahiran anak-anak dengan cemas dan teruja. Kebetulan jika dikira dari bulan Islam aku melahirkan Ariffku yang tercinta pada 7 Ramadhan. Hari ini. Namun aku dapat rasakan wanita itu menanti kelahiran zuriatnya dengan sedih dan pilu. Tanpa lelaki yang boleh dipanggil suami. Aku terpalit pilu sama.

Dia telah berdosa, si lelaki jahanam itu juga telah membuat cemar. Kau menghilang, aku yang menanggung derita! Kisah drama telah menjadi realiti, depan mata aku. Setakat ini aku dan si pahlawan ini sajalah tempat dia mengadu. Doa aku juga agar keluarganya dapat menerima. Dengan doa yang sama juga agar ini menjadi pendinding kepada semua. Aku khabarkan kisah ini kepada Nuhaa, dia bakal menjadi remaja dan wanita. Tidak lancar pertuturan aku dek kerna susunan ayat yang perlu seimbang dan aku tidak tersilap penerangan.

Aku teringin untuk menjaga bayi yang tidak berdosa itu, tapi banyak benda yang aku dan si pahlawan perlu pertimbangkan. Aku tidak cukup hebat untuk menempuh hari mendatang dengan menangani 'masalah' yang mungkin rahmat. Aku bimbang ia sumbangan yang sambang dari aku. Mungkin ada keluarga yang kepingin mendakap bayi sekian lama lebih layak untuk menjaga nyawa itu, walaupun aku masih mengharapkan wanita ini berubah hati dan akan memeluk bayi itu seeratnya dan memberitahu dunia, ya aku ibu yang berdosa, tetapi aku akan cuci bersih dosa itu dan anak, aku akan sanggup mati kerana kamu!