Pages

Friday, October 29, 2010

Makcik gemuk

Aku sedang gemuk sekarang. Ok la, ok. Aku mengaku. Bukan sekarang, tapi dah sepuluh tahun. Aku menderita? Jauh sekali. Walaupun sekali sekala memang terlintas dalam kepala aku untuk tampil slim. Tapi itu angan-angan yang aku tak rasa ingin capai.

Dah ramai orang panggil aku makcik. Kalau budak-budak sebaya Nabiha atau Ariff, aku tak ada hal punya. Ini budak-budak bujang universiti yang tengah trend sumbat earphone kat telinga sambil bersiul-siul nyanyi lagu nabadi nabadi batchu tu . Aku sedikit hangin la jugak. Namanya budak pandai, tapi takkan tak boleh membezakan mana makcik atau kakak. Agak-agaklah kan. Janganlah bagi aku terasa.

Dua tiga minggu kebelakangan ni,setiap sabtu dan ahad, lepas subuh (gajah) aku dan si bapa kacak ni akan pergi makan roti canai. Seorang dua keping. Nescafe panas dan teh o limau. Gila bahagia. Pada saat itu juga pasti ramai yang sedang mengunyah daun salad sebagai sarapan. Macam kambing!. Tertekan beb nak dapat bentuk badan idaman macam FakirFikir. Sekali tengok ada iras Brat Pitt, tapi dari belakang, macam Mat Pet pun ada. Hahaha.

Bukan aku tak biasa dikelilingi orang besar-besar ni. Bukan orang besar macam menteri-menteri tu. Itu besar sebab duit besar, nafsu besar dan penipu besar. Ini memang yang saiz besar. Anak buah aku, cuma Sham je yang kurus. Makcik sebelah bilik kat office tu pun, lebar tak hengat juga. Lagi? Kawan aku yang suka main ‘kote kawan’ tu pun gemuk semacam je. Steady je jadi manager. Ada juga orang-orang kecil yang keliling aku-mungkin aku boleh jadikan inspirasi untuk kurus. Tapi memandangkan kalau ambik pakej kurus, akan dapat ‘nasi lemak lima posen’ saja, aku tarik balik impian aku.

p/s Mungkin aku kena fikirkan cara hidup yang lebih sihat. Nantilah!

Saturday, October 23, 2010

Antara Aku dan Kamu, Ada Kita 5



Usiamu sudah berjuta langkah. Terhitungkah kamu orakan langkah yang diatur itu banyak melalui denai putih atau hitam?

Monday, October 18, 2010

Penghujung Minggu -2

Jika inginkan sesuatu kelainan dalam hidup, simple rule-kita kena buat sesuatu yang lain dari kebiasaan. Ini tidak ada kena mengena dengan cerita aku seterusnya ini. Cuma aku buntu untuk memula bicara sebagaimana ramai orang di keliling aku sekarang ini yang sedang buntu untuk bertemu tanpa diduga 2 hari lagi.

Apapun masalah anda-pesanan penaja mudah saja. Pergi balik rumah tengok muka anak-anak. Muka suami muka isteri. Kecualilah sang suami yang jahat macam beruk, beralihlah untuk kembali pada ibubapa-tatap mata mereka. Inipun bukan intro yang sesuai.

Tiada pembuka katalah kalau macam tu.






Masih dengan soalan yang sama. Adakah ini syurga?


Aku tuduh mereka ni tersalah poskod dan dress code. Yang pasti aku terhibur!


Yang mencuri tumpuan aku dan ramai orang juga. Tahniah kakak sebab menceriakan hujung minggu kami.


Musim strawberi yang dicelup coklat sudah berlalu. Campurkan dengan sedikit susu mungkin membantu sesiapa yang ada masalah kencing atas tilam.


Kalau aku bukan pilihan, siapa lagi? Sila belajar untuk jujur!


Sanggup aku biarkan Nabiha ke London keseorangan. Biar! Lama-lama dia akan pandai berdikari!


Kau pupus. Nanti giliran aku pula.


Kasut besar, jiwa kecil. Otak mungkin ada.


Cinta sempurna. Perfect 10!


Senyumlah pada hari-hari yang panjang.



Setiap pandangan berbayar. Setiap dakapan memerlukan balasan. Jangan main petik sesuka hati je!


Juntaian kasih. Panahan rindu. Cey!

Sunday, October 17, 2010

Penghujung Minggu -1

Minggu lepas aku berkata YA dua kali untuk join aktiviti anjuran company tempat Arjunaku bekerja. Kali ini dibuat di FRIM. Kenapa FRIM? Sebab kalau hujan, rumputnya becak yang ada kelas!



Tahun-tahun lepas kalau aku setuju untuk pergi, biasanya kami tidak jadi pergi. Nak kata dia anti-sosial, itu event company dia. Tapi saban tahun dia akan bawak balik baju free untuk kami 5 beranak yang akhirnya aku simpan dalam laci yang bawah bawah sekali. Kalau dipakaipun bukan untuk pergi ke acara ini.



Sekurangnya bila pergi aktiviti sebegini, belanja jimat. Semua disediakan. Cuma bawa harapan agar anak-anak boleh bergembira.



Mula-mula semua nak terujakan diri dalam debar. Nabiha dah tanya, ini macam dalam syurga ke? Sebab mainan, gula-gula dan aiskerim percuma dan boleh ambil berkali-kali dan dia jangkakan boleh membazir.



Patutlah semua orang balik awal. Ini bukan kaki-kaki kami, Ini kaki keluarga orang lain. Aku jangka, Plan B mereka -simenkan semua kawasan berumput jika malamnya hujan turun dengan lebat. Tidak sempat dilaksanakan.



Muka penuh sabar menunggu clown buat ‘tadi bear’. Tapi macam sukar nak percaya kewujudkan clown sebab clownnya tidak kelihatan dalam gambar.



Nabiha dan ularnya. Langsung tak ada rasa takut, ataupun mungkin dia tak taupun kena takut bila tengok ular. Besar nanti bolehla buat part time kerja di Rumah Hantu atau pembantu kak Mah yang ada iras hantu jugak. Dalam gambar juga kelihatan jejaka macho berlengan sebesar baldi. Masalahnya perutpun besar baldi juga.



Abis best la tu dapat naik keretapi berpusing.

Aku dah geli kaki. So kami balik awal untuk aktiviti seterusnya iaitu makan tengahari di rumah Cikgu Sekolah Huang Hwa. Lagipun hari ni abang ipar akan ke Jepun, bila aku tunjukkan muka dengan cara macam ni, dia akan ingat aku dan akan belikan fridge magnet ultraman ataupun giant sebagai buah tangan dari sana.

Sebelum balik ke rumah Kajang yang kadang-kadang best dan kadang tak best tu, menghabiskan masa dan minyak kereta pula ke taman di area Parkland. Macamlah koro sangat kajang tu tak ada taman permainan. Dah namanya budak.

Dekat je dengan rumah Cikgu. Dah bye-bye segala bagai, tapau makanan sesuka hati, boleh pulak patah balik untuk tumpang kencing.



Anak-anak peneraju masa depan. Scene ni aku ingat nak tiru iklan Maybank, tapi tak berapa jadi.



Scene inipun aku nak tiru gaya mereka masa photoshoot dengan Brader Awea kat Putrajaya aritu, tapi inipun tak berapa jadi sebab Ariff sengaja penyetkan hidung dia.


Nampak tak tangan bibik baru?

Last dah. Berenti tepi jalan, mintak izin si macho lengan baldi nak masuk dalam semak untuk tangkap gambar ni. Mood dia sedang ok jadi aku dibenarkan keluar rumah dengan izin suami untuk masuk dalam semak ini.



Nazrol

Aku pernah ceritakan kisah Badirol. Bukanla bercerita beriya-iya, adalah dua perenggan aku tulis. Anggaran 300 patah perkataan lah.Kisah kejayaan dia menjadi CEO dalam usia yang agak muda. Masa di UUM dulu bukanlah aku kenal rapat dengan dia. Tahu tentang kewujudkan diapun sebab masa aku dan 7 perempuan gedik yang lain berpesta air di kolam renang Pusat Rekreasi UUM. Mamat hitam tu (sekarang hitam menawan) jadi temporarily life guard kat situ.Normal kerja pak guard, bukan dapat insentif apapun- paling best mungkin sebab dapat wisel istimewa; tiup sekali, bunyi dua kali dan air liur tak melekat kat situ. Agaknya lah. Sangkaan buruk aku yang rasanya tidak meleset,dia kerja kat situ sebab nak tengok betis mulus kami secara percuma. Kalau tidak lebih baik dia kerja kat kedai kaset. Boleh usha awek kedai jahit depan tu. Tekun je menjahit, sejuk mata mak mertua memandang.

Ini masuk perenggan ke dua aku cerita pasal Badirol. Bukanlah cerita beriya-iya, mungkin akan jadi dua perengganla nanti. Aura orang muda yang menjadi pemimpin, bisa buat aku kagum. Ada dua sebab, pertama kerana kualiti dalaman yang mereka ada, maka menyerlahkan kredibiliti mereka untuk memimpin dan berjaya. Memang berjaya di dunia. Akhirat tu mungkin dia kena kerja lebih keras dari apa yang dia usahakan untuk dapat jawatan CEO tu.

Sebab ke dua aku kagum, kisah orang muda yang berjaya, tapi bukan sebab di atas. Ah yang ni aku nak mengata seseorang, tak payahlah kau orang terpalit sama. Bukan dapat cuti bersalin 90 haripun kalau layan aku mengumpat. Jadi sebab yang ke dua aku gantikan dengan kisah yang lagi bagus.

Azarol- pun kawan aku juga. Yang berjaya. Aku tahu di sebalik kisahnya, ada seorang wanita cenge. Wanita yang aku kira sanggup hadapi segalanya demi suami. Bukan di kala sedang menikmati limpahan kemewahan saja, malah di saat getir mengharungi kemarau dan ranjau, mereka tetap bersama. Itu sumpah setia isteri yang aku kagumi. Setiap kisah kejayaan biasanya akan menghadapi jatuh bangunnya sebelum terbinanya empayar bahagia. Mereka telah lalui itu. Syabas kawan!

Sepanjang aku menulis ini, aku juga sedang mengisi satu borang. Aku yakin dengan tindakan aku ini. Nazri ku akan aku daftarkan untuk tukar nama kepada Nazrol. Dengan nama baru ini aku yakin dia akan berjaya juga dan mampu belikan aku gedung Ferragamo!

Badirol-Azarol-Nazrol.Erm!

Friday, October 15, 2010

Awan Kertas

kau cuba menggapai awan?
nyaman tapi menghanyutkan
lembah bahagia
tempatkan aku di puncak itu
kamu perlu sendiri, andai berani

aku mahu langkah perlahan-lahan
tapi teratur
bijakkan aku?
agar kaki tidak tersadung
tengik cerca, hamis nesta
berbaur padu

pergi
cari dirimu
tidak perlu di hujung senja
bukan juga di tirai awan kertas
dirimu, ada dalam jiwamu
di balik hati yang berprasangka
dapatkanlah
mungkin di balik otak jernih yang jujur
ada, aku kata ada!


kita bakal berpesta rumba
hirup kopi itu panas-panas!