Pages

Tuesday, September 28, 2010

Peperangan Antara Dua Negara. Ini Peperangan Jiwa- 3

Dua kali aku ke Kelang minggu ni. Terasa mahu memblame ADUN di kawasan Kapar ke hape benda nama tempat tu, belah-belah sanalah. Mungkin MPK patut dipersalahkan. Tiada papan tanda kawasan perumahan ditambah cuaca gelap sebab tiada lampu jalan. Kalau kampung aku, tahulah aku nak mengomel pada siapa, tapi ini kawasan kampung orang, takut juga aku disumpah keturunan Sang Kelembai yang mungkin telah bertapak awal ke kawasan tersebut.

Ulang-alik ke rumah agen dengan harapan aku dapat menatap muka naïf seorang perempuan pembantu yang aku boleh bawa balik untuk menggantikan Ida. Pembantu pertama-agen tidak memberikan cerita yang manis-manis. Aku balik hampa dan cuak dan cemas dan gusar dan penat dan rasa gila dan rasa nak menangis. Aku yakin ini juga perasaan Shaffe ketika ini. Good luck la my dear friend.

Kali kedua ke rumah agen. Bila sesuatu kisah nak diceritakan, untuk lebih dramatik, perlu ada babak dalam hujan. Ha, semalam begitulah. Dalam babak hujan lebat, disertai jalan gelap yang dipenuhi lori kontena besar. (aku rasa salah satu kontena tersebut membawa barang-barang Dr Min dari UK) Aku bimbang jika stok pembantu yang ada tidak menepati ramalan aku.

Sesampai kami ke rumah agen yang memakan masa lebih sejam, satu pasangan sedang berbincang dengan agen dan isterinya. Aku tunggu dengan tenang sambil berdoa agar pasangan tersebut tidak berminat untuk menerima satu-satunya stok yang ada pada masa itu. Konsep siapa cepat dia dapat digunapakai juga membebankan aku nampaknya. Masalah pasangan itu mungkin sama dengan aku. Cuma yang membezakan mungkin mereka jenis kurang bersyukur tetapi lebih kaya berbanding Badirol. Ataupun mungkin mereka antara insan yang paling disayangi Tuhan di Selangor ini kerana banyak berbakti kepada Rumah Anak Yatim Ummu Liza.Itu aku tidak dapat fikirkan dengan tenang dan profesional.

Aku terima pembantu yang aku pergi tengok kali ke dua. Aku sedikit lega. Aku cuma boleh tawakkal dan harapkan yang baik-baik saja setakat ini. Aku agak letih ‘berperang’ dengan masalah ini. Aku mahu rehat setelah lebih dua minggu tangan aku kasar-kasar kerana menyental periuk dan cuci lantai.Kalau tangan aku kasar dan kesat nanti, macam mana si dia itu mahu sarungkan cincin ‘zhulian’ macam Puan Sri Ita.

Kepada semua, nasi goreng wonder pet dan jemput-jemput taugeh akan kembali bersiaran!

Tuesday, September 21, 2010

Peperangan Antara Dua Negara. Ini Peperangan Jiwa- 2

Dia buat lagi. Anak tak sedar diuntung!. Eh itu bukan aku yang patut cakap. Ungkapan itu mungkin patut keluar dari mulut mak atau mak tiri dia. Mungkin mak angkat.

Akupun pening dengan masalah dua negara ni. Eh! boleh tak kalau aku malas nak peningkan kepala isu BENDERA ke apa. Bukan dapat duit rayapun kalau aku fikirkan. Fikir pasal Ariff nak naik juzuk berapa lagi baik.

Hahahahahahahahahah.

Aku rasa nak tertawakan diri aku panjang-panjang lagi. Tapi tak eloklah untuk seorang wanita bergelar ibu kalau ketawa berdekah-dekah macam dirasuk Suster Ngesot.

Yang nyata jadual aku dah lari larau ni. Biasanya kalau balik kerja aku cuma fikirkan nak masak apa, esok nak pakai baju apa, tengahari nak makan kat mana, Gulatis ada sale bila. Dah. Lengkap hidup aku. Tapi bila dah jadi macam ni, aku rasa macam baru kawin pulak. Semua buat sendiri dan dibantu suami. Aww! Romantis bukan?

Alang-alang kau dah pergi dan kira tidak bermajikankan aku lagi, (sebenarnya aku nak tulis alang-alang kau dah berambus) biar aku teruskan hidup aku macam ni sajalah. Aku harap Yati tidak sebengap biasa,so faham-fahamla apa yang aku maksudkan ni.

Aku bakal bergelar isteri dan ibu solehah sejati mithali murni lepas ni. Diam!

Sunday, September 19, 2010

Antara Aku dan Kamu, Ada Kita - 4

 
Posted by Picasa


Apalah ertinya hidup tanpa cinta.
Sebahagian daripada wajah-wajah kecintaan aku

Thursday, September 16, 2010

Cinta Dan Raya

Raya
Masak.Masak.Masak.
Makan.Makan.Makan.Makan.Makan.Makan.Makan.Makan
Baca gossip kes Sosilawati mati
Tidur.Tidur.Tidur.Tidur.Tidur
Lewat Solat. Solat Lewat.Lambat Solat.Solat Lambat.


LAGHO.

Thursday, September 2, 2010

Bumi Berpasir. Ramai Orang Tolol Di Dalamnya Part 2

Bahagia singgah lagi. Bukan sebab dua tiga hari lagi adalah ulang tahun perkahwinan aku. Sebab itupun iya jugak. Tapi itu hanya dapat dirasakan oleh orang yang akan melaluinya saja. Aku dan suamilah. Dan mungkin tempiasnya ditumpang oleh orang yang sedang ditimpa perasaan cinta macam Limah. Dua tiga orang saja yang rasainya. Mungkin 4 orang. Tapi tak ramailah.

Hari ini aku RASA aku telah membahagiakan beberapa orang. Nilainya dua puluh lima ringgit sahaja tapi dari riak air mukanya, lebar kuntuman senyumnya aku tahu, aku telah buat sesuatu yang kecil ciput sebesar zarah dibahagi sejuta. Dengan gerak hati oleh Tuhan. Namun itulah yang dapat aku buat untuk dia pada hari ini. Lagi-aku akan usahakan.

Dua pasang kurung putih oren yang akan digayakan oleh sikecil ‘tanpa’ ayah siap aku jahit. Melihatnya aku sebak. Apalah dosa siibu hinggakan aidilfitri kali ini terpaksa disambut dalam luka dan duka. Apalah lebihnya sitetek besar itu hingga kamu sanggup menjadi dayus dan melupakan tanggungjawab sebagai bapa. Oh ya, mungkin sebab teteknya besar.

Jika akulah anak-anak kecil itu, aku rela berbin dan berbintikan harimau kumbang yang jauh lebih menghargai anak-berbanding kau!

aku cadangkan ko buat sesuatu kerja tangan yang tak kena keluar modal, minat tak minat belakang kira. Yang mana aku pandai nanti aku ajar,”.

Baru semalam aku sebut perkara itu pada dia, hari ini rezeki datang. Alhamdulillah.