Pages

Thursday, November 3, 2011

HATI BUKAN PUALAM

Didedikasikan buat sahabat yang sedang bernanah hatinya tapi cekalnya setinggi langit


Kamu tidak pernah tahu sepualam mana hati kamu
sehinggalah ianya diuji
sama ada bala atau laba
kelabu atau jerubu

rapuh atau tidak
juga di luar jangka
sehingga ia dicuit pilu dan sendu, manis atau hamis

dan sesiapa tidak akan dapat meneka
sekental manalah ia
sampai ke detik ia dimamah nestapa dan lara
atau dipanggil pulang oleh sengsara dan hiba

wahai hati yang mereput
duhai hati yang hampir mati
aku tidak mampu membantu merawatmu

hulurkan tangan sahabat, biar aku cuba hangatkan tanganmu yang dingin
kerna aku tahu
tangan mu itu mampu berbicara dengan hati
agar melempar pergi rasa busuk yang menjeruk

aku cuba sedaya kudrahku
beriringan
bukan di depan atau ditinggal kamu
aku akan pimpin tanganmu
kita langkah bersama

5 comments:

CA said...

Chah...

perghhh...puitis gitu.x tahanzzz
errkkk PUALAM tu apa?
Ammpunzzzz aku dulu tak amik sastra aaa...:P

Chah said...

Aku pun berpuisi dlm lab sains...:) pualam tu sejenis batu...hati hang apa, pualam ka air ka gas?

CA said...

Hehe...tadi aku gugel sat..jumpa la..emm batu atau marmar atau apa ntah tadi...

Hati aku kristal beb..muahhh! :P

Anonymous said...

Dalam sendu masih tersenyum
Kerana pernah bahagia bersama
Bila muncul hiba juga duka
Hati berbisik dan berkata
Itu sekadar ujian dariNYA

Namun hati ini kadangkala pasrah
Bila ujian tak pernah sudah
Luka lama terus berdarah
malah ada yang terus bernanah

Andai itu takdirnya
Maka aku harus melaluinya
jangan ditanya hati ini bagaimana
kerana aku sendiri tiada jawapannya

Ingin aku hulurkan tangan
tapi bimbang tiada sambutan
kau punya segala dalam kehidupan
andai dikongsi bakal menyusahkan
justeru itu aku terus memendam
hingga tidak mampu untuk meluahkan

Terima kasih wahai sahabat
Menganggap aku wanita hebat
Tatkala aku kau dakap erat
Terasa ringan yg dulunya berat

Hati yang hampir mati memang sukar untuk diubat
Memerlukan masa untuk dirawat

terima kasih wahai teman
Kerana sanggup beriringan
malangkah bersama kehadapan
Sudi jua memimpin tangan

Tapi ingin aku nyatakan
langkahku pasti ada yang pincang
Kerana kesan2 kisah silam
satu ketika pasti akan menyusahkan

JALAN REBUNG said...

salam mem besar ,

wow dah jadik ahli puisi negara ni ..best