Pages

Thursday, January 13, 2011

Bear In Mind

Senang hati dapat menghabiskan voucher Jusco. Selagi masih berlipat kemas di celahan poket tas tangan, mana boleh duduk diam aku. Jumlahnya, biarlah rahsia. Alang-alang ke Puchong, terasa bersalah pula sebab tidak menyinggah ke rumah seorang lagi kawan yang jobless macam aku untuk ziarah anak dia. Aku tak tau Ina seteruk tu. Dah Che Un- pesan aku, sama macam Maam Presiden, jangan ambil mudah.

Aku menyinggah ke kaunter Digi. Hajat di hati nak tukar pakej Telco sedia ada. 13 tahun aku menghambakan diri pada Telco C ni. Eh kejap, aku bukan tulis ni untuk iklan TV kan? So tak mengapalah jika aku sesuka hati menyebut siapakan gerangan Telco C tu. Sepanjang aku menggunakan pakej line telefon bimbit syarikat tersebut, tak pernah sekalipun aku dimanjakan sebagaimana sepanjang 13 tahun aku dimanja suami. Atau lebih jujurnya aku kena beritahu, aku yang suka memanjakan suami. Tahun lepas dan ke belakang, semua bil, company yang bayar. Tau-tau setiap bulan dalam akaun ada duit tambahan seratus lebih Ringgit Malaysia. Syarikat dengan baik hatinya menanggung bil handphone aku. Tapi sampai bila, aku bukan ibu tunggal atau ibu tinggal yang perlukan bantuan dari pihak lain sampai mati. Aku kena beri laluan pada orang lain pula.

Bila tiba masa aku bukan lagi menjadi kesayangan syarikat yang buta-buta membayar claim handphone aku, (yang gunanya untuk menelefon mak, bergossip dengan Cikgu Azimah, berutus sms dengan Cichik, I luv u u luv me dengan boyfriend lama, bermms gambar kek pisang dengan Atin TAPI BILA ada urusan pejabat aku akan gunakan talian tetap di pejabat-hahahaha)

Aku kena buat sesuatu. Berjimat la kiranya point aku nak habaq!

Lama juga aku berborak dengan Mamat Cina penjaga kaunter Digi.

Kakak kena bear in mind..bla…bla…bla… bear in mind bla..bla..bla..bear in mind…. bla..bla..bla..berpuluh-puluh kali ungkapan ‘ada beruang dalam minda’ aku dengar dari mulut dia.

Sampaikan aku terfikir…

Siapa yang cipta ungkapan itu ya? Aku taulah maknanya nak suruh kita feel concern about ataupun kena remember and careful. Cuma kenapa bear? Kenapa tidak elephant atau dinasour? Kalau la seseekor binatang yang cuba diletakkan dalam minda, kenapa tidak dipilih binatang yang common dan senang jumpa. Macam lipas atau kutu.

Jadi bila anak-anak sebijak gadis berkutu tanya aku, mama what is the meaning of bear in mind? Bukan aku tak boleh jawab. Kalau dia spesifik lagi tanya bear tu apa? dah susah aku nak kena bawak dia ke hutan ataupun ke Zoo Negara. Duit lagi. Masuk zoo tiket dah berapa. Kena bawak bibik sekali yang pasti teruja nak ke Kebun Binatang. Belum kos beli air tin yang berganda-ganda mahal sekali dengan burger sejuk.

******

Aku rasa aku kena masuk kelas bahasa inggeris yang advance la. Tajamkan lagi bahasa inggeris aku. Lepas tu pelan-pelan aku kena buat perancangan strategik untuk ubah ungkapan-ungkapan yang boleh mendatangkan kekeliruan. Kasihan budak-budak. Yang kena dera ngan mak tiri, ada talian An-Nur yang boleh bantu (konon). Bagi kes-kes kanak-kanak yang keliru?

Kan ke mulia niat aku tu. Apa? Ingat aku jadi suri rumah hanya menggentel donut, membakar bingka je kerja aku? Ni, aku buat untuk nusa dan bangsa wei!!

Tuesday, January 11, 2011

Apa Nak Buat Hari Ni?

Ini minggu ke dua. Best dan tak best. Kadang-kadang seronok. Ada masa beronok-ronok. Minggu lepas aku tidur dan tidur setidurnya. Kemaruk begitulah.Mujur tiada lingkaran gelap bawah mata, ataupun tumbuh 'beg mata'. Kalau tidak, mesti kena terhegeh-hegeh ke Guardian untuk beli produk Garnier. Bangun tidur, bukak resipi, masak hebat-hebat untuk suami. Aku boleh cerita apa sajalah kan pasal masakan-masakan terhebat aku minggu lepas. Bukan ada orang yang boleh mengesahkannya. Tipu aku, tertipu la kau orang. Kecualilah tuan pengerusi rumah ni tiba-tiba je koya dan pergi buat sidang media dan sahkan masakan aku itu layak di tong sampahkan. Berani dia!

Petang semalam aku basuh sofa. Bukan basuh, berus lepas tu lap dengan kain lembab. Hilang segala kotoran. Pagi ni aku bangun, terasa lengan aku dah mengecil. Minggu depan lah aku pergi jumpa rakan-rakan untuk tunjukkan bukti lengan aku ni memang dah semakin mengurus. Aku akan tunjuk pada rakan-rakan wanita dulu. Biar mereka teruja untuk jadi suri di hati dan rumah adalah tempat kerja, macam aku. Pada rakan-rakan lelaki, aku akan rahsiakan. Takkan aku berani mendedahkan aurat pada mereka. Lagipun jika mereka kerahkan isteri-isteri mereka untuk mengikut jejak langkah aku; kena cuci sofa untuk mengecilkan lengan, payah juga nak bersoal jawab nanti.

sofa jenis apa. cap apa.berapa jam.sambil cuci kena menyanyi ataupun berselawat. lepas cuci boleh tidur terus atau kena tunggu peluh kering dulu ke. pakai pakaian sukan ke tidak. jenama apa.berus tu beli di mana.berus sabut ke berus plastik. kain buruk lembab tu semula jadi atau ada pelembab khas kena letak. gosok tangan mana, lap tangan mana. sambil duduk atau berdiri. guna air paip atau air RO. kalau anak kacau dan mahu bantu masa sesi menggosok tu kena benarkan ke tidak. kalau jiran datang bertandang boleh pandang jiran atau teruskan kerja-kerja mencuci.

******

Lagi aku nak buat apa? sedang cuba menggemari menonton TV. Tapi nanti punggung pula semakin melebar kerana asyik duduk dan hanya menatap skrin lebar di dinding. Jadi minggu ini lebih baik aku tidur dan bangun pukul sebelas pagi lagi. Tidur boleh membantu perkembangan dan merangsang minda. Since lengan aku dah kecil jadi takpelah jika aku tidurpun. Sekurang-kurangnya aku bukan curi masa pejabat. Berlengkar sekecil mungkin tepi pintu sebelah cermin dalam surau. Dan sekurang-kurangnya aku tidaklah disergah bos sendiri sebab aku tertidur di bantal lengan bertilamkan meja pejabat!

Monday, January 10, 2011

Siti Di Alam Fantasi. Aku Di Alam Realiti

Betul kata Cik Puan Intan Hafina, teater Siti Di Alam Fantasi best. Kesimpulan aku, bila kita masih lagi enjoy dan dengan overnya menghayati cerita kanak-kanak sebegitu, maknanya kita belum cukup dewasa benar. Bagusla tu, tak ada la aku nak terasa ngeri sangat bila orang panggil aku makcik.

Bila ada hak untuk memilih fantasi sendiri, aku tak mahu la pilih apa yang dilalui Siti tu. Baju cantik, pakai tiara berkilau-kilau, putera rajapun boleh tahan kacaknya. Cuma putera katak je debab sikit, biasalah putera katak mana boleh disamakan dengan Remy Ishak.

Tapi gila ah nak berjuang demi sebijik batu geliga. Kena lawan binatang yang menakutkan, yang paling mencabar dan sepanjang pemerhatian aku, Siti tak makan apa-apapun sepanjang pengembaraannya tu. Cuak la aku kalau masuk bab tak boleh makan apa-apa. Tak nak den berfantasi begitu.

Kalau boleh batu geliga tidak dicuri lipan bara. Aku mahu putera raja datang melutut menagih cinta. Aku juga harap agar bayan tidak mati, si pokokpun mampu mengeluarkan buah-buahan syurga, ulat bulu gedik tidak segatal biasa. Semualah yang indah-indah.

Realitinya? Tidak begitu. Aku kena bergerak, menjeling, terjah, terjun, menoleh, mengorek, menembak, memotong, menyusup, menebar, berpaut, berharap, berhenti, berlumba, mengiring, menerkam, menguji, memandai, berbalah,mengangguk, menongkah, menguis, bergegas, berdansa, bermuka-muka, dan semua bentuk kata kerja aku kena buat untuk dapatkan sesuatu.

******
Dah 10 hari tahun baru berlalu-bila lagi nak mulakan?