Pages

Wednesday, December 30, 2009

Gelang Kristal, Linda, Aku dan Pasar Philipines





adehh..dan-dan rasa nak tido bila tengok signboard ni..

' Perumahan' warga Philipine di kawasan Sutera Harbour

Semenjak memegang tampuk pemerintahan baru ni, aku jarang kena pergi outstation. Mungkin diorang rasa aku ni dah cukup bos kot. Jadi bos mana boleh pergi mana-mana. Bos kena duduk sign cheque kat pejabat. Sign surat. Takpun buat-buat semak report, padahal tengah download OST drama Korea.


Aku ada tugas di KK cuti krismas lepas. Hebat betul seorang Chah ni. Obama, mungkin Osama pun cuti masa tu, bolehnya dia tak cuti. Macam mana tu. Kira tak berapa bos lagi lah.


Satu perkara aku suka pasal KK, pasar. Meriah betul dengan ikan segar dan murah. Geram tengok ikan tuna sebesar Nabiha. Dulu gila membeli gelang kat Pasar Philipine tu, tapi bila koleksi dah lebih sekerat lengan kiri kanan, mula la jemu. Konon-konon perangai aku ni ala-ala Victoria Beckam, jemu sikit kasi orang. Dah jemu, kasi kat Ina anak Mak Anjang Seripah. Ilmu-Budi-Bakti. Aku payah nak berenggang dengan 3 istilah keramat tu. Tangan aku akan menggeletar, sengal tulang temulang kalau sehari aku tak berbakti sesama makhluk. Part tu memang aku mulia. Tapi part sepak kucing kalau lalu dekat aku especially masa tengah makan, memang biasa. cuma bila aku dah besar dan makin membesar ni, aku dah kurangkan sepakan sudut tu. Paling-palingpun aku cuma kuis je kucing tu biar jauh sikit dari kaki aku.

Masa first time aku sampai KK dulu memang pelancong abis. Sibuk dengan kamera ambik gambar sana sini. Buat-buat pelik tengok rumpai laut dimakan mentah dengan air asam. Gerai jual ikan bakar bersepah merata-rata. Kalau kat sini, hari gaji baru dapat merasa makan ikan bakar. Tupun siap ambik gambar semua hidangan.

Sekarang, takkan aku nak buat-buat peghak lagi. Kalau boleh nak mengaku aku ni Sabahan. Tapi cara aku order ‘milo ping’ macam orang yang baru belajar cakap Kedah. Bunyi macam speaking Kedah slang Siam. Tak berapa jadi, so terpaksa la aku kekalkan ‘kekualalumpuran’ aku.

*******

Semua urusan aku selesai seperti yang dirancang. Susah hati kalau tak setel pada waktu yang ditetapkan. Terbayang-bayang lambaian ikan bilis kat pasar. Udang keringpun dah terjerit-jerit memanggil Chah!..Chah!..sempatla bershopping sejinjit dua sebelum ready nak balik ke KL semula.

Sampai-sampai kat airport KK, terus aku ke kaunter check in. Pastu, melangutla sejam lebih menunggu. Bayangkan la betapa boring, bosannya time tu. Dah la muka tengah selebet habis. Bau ikan bilispun tak hilang.Nak main game, ada game ular je, tak selera nak main.Nasib ada kamera. Boleh juga aku kelebet.


Tunggu punya tunggu, delay la pulak setengah jam. Nasib setengah jam, kalau setengah hari tadi, mau tahun depan aku sampai rumah. Kalau dah tahap menunggu sampai aku terasa nak kencing dua kali, tu memang dah tahap dewa dewi bintang tujuh dah tu. Aku kerling jam, cium jam. Ha, sah!, kalau jam aku dah busuk tu tandanya memang dah lama aku menanti dalam debaran. Mulut pun naik masam dah sebab dah lama sangat tak bercakap.


Datang sorang minah duduk sebelah aku. Muka memang minah Sabah. Tapi bawak beg LV. Kenapa? Orang Sabah tak boleh bawak LV ke? Terus perasaan jeles menyelubungi diri aku. Aku fokuskan retina mata aku, ori ke tak ori beg dia tu? Menyesal tak bawak spec.

Banyak cakap pulak tu minah tu. Oh lupa, nama dia Linda. Siap bagi kad nama lagi. Business kat KL, ulang-alik ke Sabah tengok anak. Oh tidak! Dah ada anak dua, sekolah menengah. Aku makin irihati ni. Tapi takde la sampai nak tikam dia dengan brooch. Macam mana dia boleh maintain lawa dan nampak muda. Entah-entah pakai susuk cucu Betong.

Dia hulur majalah Mingguan Wanita. Heyy, Cik Kak, tak tau ke aku ni tak suka baca majalah iklan ni. Tapi mengenangkan kebosanan, aku belek-belek gak tanpa rasa minat. Ubat pemutih tanpa pengelupasan. Ubat kuat. Ubat untuk hilang jeragat. Ubat untuk hilang akal ada jual tak? Hilang anak?

Minah tu, eh Linda tu pergi merayap. Dia kata nak pergi beli tisu. Sebab hidung dia gatal. Haha..sapa kata pemilik LV takde resdung. Aku sengih je la..hilang sikit dah jeles aku kat dia. Sekurang-kurangnya hidung aku takla berulat..hihi.


Akhirnya pesawat aku ready juga untuk fly back ke KL. Lega aku bila dah berpisah dengan si Linda tu. Dapat je tempat duduk, terus aku pejam mata macam naik buai pusing kat funfare. Tupun si Linda dok melambai-lambai lagi kat aku, ajak duduk sebelah dia. Urggghh!!

Sunday, December 20, 2009

Antara Aku dan Kamu, Ada Kita Bab 2

Kamu berserah? Jangan!

Jika hatimu mahukan begitu, mari kita raikan.

Izinkan aku jadikan persinggahan ini sebagai persinggahan abadi.

Kehidupan yang jijik. Bukan aku yang mulakan.

Menanti hari mati. Usah kau bimbang, kaulah penyelamat bangsa.

Aku memang sayang kamu. Antara kita, aku pasti ada ikatan itu.

Jangan biarkan aku tercari-cari. Mungkin aku perlu dikasihani.

Antara Aku dan Kamu, Ada Kita

Kalian bersatu, tetapi kalian biarkan cinta itu pergi?

Aku melihat kamu, aku berpaling pergi.Tapi aku rasa ingin menoleh ke arahmu berkali-kali lagi dan lagi.

Aku yang keseorangan. Mungkin aku tidak berdaya tapi aku tetap berjuang agar aku bisa sampai ke penghujung perjalanan.

Aku lebih mulia dari Sang Lilin?

Kedinginan. Aku juga sayu.

Friday, December 11, 2009

Awak Tak Boleh Jalan Berundur

Eeiii gewammm!! Hari-hari kalau lalu kat roundabout Seksyen 4, terpaksalah aku menatap billboard iklan Astro. Aku tak de pilihan, sama ada aku kena lalu jalan tu, ataupun aku tak balik rumah.

Dalam iklan tu yang ada budak pompuan tengah ejek kangaroo tak boleh jalan mengundur. Muka comel kemain, tapi suka mengejek binatang. Nak ejek tu ejek jela, bukan hal besarpun. Lagipun budak-budak bukannya reti bahasa, makin kita larang lagila diorang nak buat. Setakat ejek-ejek manja tu biasalah. Alahh! kangaroo apalah sangat nak kena jaga hati dia. Lain la kalau ejek mak sendiri, baru tau padahnya.

Aku geram bila baca tulisan yang salah tatabahasanya. Imbuhan 'me' ngan 'ber' pun tak reti-reti nak guna. Mengundur la, bukan Berundur!. Kalau aku yang salah guna tu lain la, tu aku. Aku takpe!

Tuesday, December 8, 2009

Sebuah Hati Yang Reput

Seorang pekerja yang tidaklah berkerjaya sangat. Itu aku. Aku tidak memilih untuk menjadi aku yang sekarang. Di saat semangat untuk membina kerjaya sedang membuak-buak, pasti aku teruja untuk menjadi seorang yang lain dari apa yang aku ada sekarang.

Aku pernah mengimpikan untuk bernaung di sebuah syarikat yang cukup gah-Syarikat ‘Pulau dan Semenanjung’ Berhad (sila terjemahkan ke bahasa lain jika mahu). Hadir temuduga dengan baju kurung paling lawa yang aku ada pada masa itu. Nazriku pasti menoleh dua tiga kali kerana tak sangka aku boleh jadi selawa tu. Aku dah menyusun bahasa inggerisku sebaik mungkin. Saat-saat terakhir bersama kawan-kawan di Blok D Kolej Petronas banyak juga dihabiskan dengan mempraktikkan soalan-soalan spot yang lazim ditanya pada sesi temuduga. Shafeeza kerap menjadi guru Englishku secara informal. Walaupun dia suka jegil mata kat aku, aku tetap sayang kat dia.Eh salah, ada orang lainlah yang suka jegil mata tu.

Jawatan Marketing Eksekutif gagal aku rebut-sebab perawakan aku yang tidak sesuai (cakap saja sebab aku berpakaian tidak glamour dan agak kekampungan) Hellooo?! Aku antara anak ayah aku yang paling manis tau! Kalau reason yang diberi sebab result aku tak bagus aku senang hati menerima. English aku tak suci dalam debu (berabukla tu) aku tak marah. Ini kerana pakaian aku yang kekampungan tu ke?

Hati aku mereput.

Rupa-rupanya rezeki aku di tempat aku praktikal. Datang untuk bertemu rakan-rakan dengan berseluar jeans lady like dan berbaju (of course!), terus dipanggil untuk temuduga. Dapat pulak tu. Kot ye tengah desperatepun takkan la result dapat dan-dan tu. Adakah aku yang terlalu terror, atau syarikat ini yang tahap kehampesannya lebih kurang aku jugak..uppp!

Aku akan dibayar gaji dekat-dekat dua ribu. Hati aku berbunga...

Thursday, December 3, 2009

Ariff Yang Pernah Hadir Dalam Hidupku

Kali ni aku menulis lebih panjang. Kalau tak larat baca, atau yang jenis baca merangkak-rangkak tu, baca la dua tiga kalipun tak apa. Tak de sapa nak saman atau add dalam facebook pun.


Muhammad Ariff

Susah nak cari perkataan yang sesuai untuk menceritakan berkenaan anak bujang aku ni. Cuma cerita terbaru dia begitu gembira kerana dapat nombor 8 di sekolah agama, 18 di sekolah kebangsaan. 18 haribulan jugalah dia dilahirkan. Betapa dia teruja kerana dia ‘berjaya’ menyatukan semua event dengan nombor lapan. Oh anak!

Cikgu Ariff

Dia tak mengajar kelas aku, dia ajar darjah lima, kelas kakak aku. Aku malu-malu bila dia menegur time menyinggah minum cendol sambil menyudu laksam kat gerai mak. Kawan dia cikgu Cina, Cikgu Chin. Kalau tak silap dia cikgu bangsa asing pertama yang mengajar kat sekolah aku. Maknanya kampung aku dah 1Malaysia sejak tahun lapan puluhan lagi. Malaysia je yang baru sekarang terhegeh-hegeh nak satu malaysiakan semua kaum.

Yang paling mengingatkan aku pada cikgu ni sebab dia pernah langgar satu-satunya adik lelaki aku dengan motor scrambler. Berjahit jugaklah kepala budak tu, nasibla masih boleh mengekalkan kehensemannya sampai sekarang.

*****
3,4 tahun lepas masa aku ditugaskan untuk jaga unit training, unit aku memang banyak terlibat dengan pensyarah dari Fakulti Pendidikan. Salah seorangnya adalah Dr Ariff (Cikgu Ariff!). Titik tolak pertemuan kembali ini sungguh comel.

Ketika mengusha satu kursus yang dijalankan di UNITEN, aku sedang mendengar sambil main game bila seorang penceramah dari FPend menceritakan pengalaman sebelum dia bergelar Assoc Prof di UKM. Gerai Cendol-Langgar Budak Dengan Scrambler- Orang Kampung Yang Baikhati- semuanya membawa kepada aku kepada kenangan puluh-puluh tahun ke belakang. Sumpah, aku memang tak cam dia. Rasanya macam sedang berlakon bawah arahan Kabir Bhatia, sebab aku sangat-sangat menghayati watak aku ketika itu. Serasa seolah-olah watak aku yang sedang terkejut terkujat lebih bagus berbanding lakonan Tiz Zaqyah. Erra Pazira lagi lah.

Ariff Azizi

Selamat kembali ke tahun 1986-1988!. Mamat ni memang ketua samseng kat kelas aku. Nak kata kes cinta tak berbalas, tak mungkin, sebab aku tau dia tak pernah pandang aku dengan pandangan cinta. Apatah lagi pandangan menggoda.

Pernah dia letakkan minyak cap kapak kat kerusi aku. Bayangkan ‘adik-adik’ yang kat dalam tu, tak ke menggelupur kepanasan. Lepas tingkatan empat, aku cuma dengar cerita-cerita tentang dia aku dari Duan. Ada kemungkinan jugak Duan tipu aku. Sedangkan Cikgu Johar Jepun pun selamba je dia tipu.

Aku ‘terjumpa’ dia balik dalam facebook. Mesti sibuk mencari aku. Dah somebodypun. Nasibla tua-tua ni tak nakal, kalau tak susah juga sekolah Henry Gurney nak handle. Rasa nak juga aku curah minyak cap kapak kat muka dia, tapi memandangkan minyak cap kapak sekarang tak sepower dulu, baik tak payah la.

Khairi Ariff

Tingkatan empat dia tukar ke sekolah aku, sama kelas dengan aku. Macam biasa, budak asrama penuh, tak lulus peksa, campakla kat sekolah aku.Hentah apa-apa sistem pendidikan. Yang tak lulus sekolah aku, takde pulak dicampak ke sekolah asrama penuh.

Dia pandai Bahasa Inggeris, rajin mengajar aku lagu omputeh. Setengah lagu dalam kaset Scorpion aku hapal. Persembahan akhir tahunpun kena nyanyi lagu omputeh ala-ala nasyid. Kalau tak salah dia jugak mengajar aku tak boleh tunjuk jari tengah kat orang.

Lepas dia masuk ILP, kami masih berhubung, rajin juga dia datang beraya ke rumah aku. Lepas dia kawin aku dapat tau dia sakit jantung dan beberapa kali tukar kerja. Dia mendapat bentuk badan idaman secara tak sengaja. Memang cekeding.

*********
Dia menelefon bagitau dia dah berenti kerja dan minta pinjam duit. Aku sedikit keliru. Takut dia lupa bayar. Takut tak bayar. Kenapa dia tak pinjam dari orang lain. Kenapa tak mintak ngan adik beradik. Kenapa tak keluar duit simpanan. Kenapa itu kenapa ini. Semua negatif. Semua bisikan ‘si hitam’ yang sentiasa berusaha membolak-balikkan hati aku. Bagi-takbagi-bagi-takbagi.

Aku memutuskan untuk bagi dia pinjam, walaupun bukan keseluruhan jumlah yang dia minta. Aku sms kata aku on the way ke kaunter ASB. Sesampainya aku, semua kaunter off line dan aku tau aku tak sempat dapatkan duit pada hari itu.

Aku sms kata aku tak sempat. Dia balas balik ‘’tak payahla, nanti aku cari dari orang lain’’
Aku lega. Selamat duit aku dan anggap masalah dia dah selesai.

Seminggu kemudian, terima sms Sarah yang sungguh memilukan. Tuhan telah menghentikan degup jantungnya. Menghentikan penderitaannya mencari sumber kewangan untuk pembiayaan perubatan. Menghentikan alunan lagu Holiday. Menghentikan catatan dosa pahala. Menghentikan segala-gala urusan dengan semua makhluk yang beralamat di atas muka bumi ini. Apa yang aku ada selain penyesalan? 'Best'kan perasaan aku sekarang?