Pages

Wednesday, November 24, 2010

Antara Aku dan Kamu, Ada Kita - 6




Bahu, tangan dan kakimu mungkin tidak mampu menggalas. Simpan kudratmu. Gunakan akal.

Big Girl. Big Day

Pada aku hari yang Nuhaa lalui ini tidaklah sepenting mana. tapi aku hadir dengan berpakaian lawa jugala untuk acara ini. Sebuah piala plastik dengan baucer RM20 berbelanjalah kamu sesuka hati di kedai buku sekolah. Secara fizikalnya-itu sahaja hadiahnya.

Dia kena ‘naik pentas’ utama dalam syurga nanti. Itu yang penting dan payah. Payah untuk aku. Dia kena dengar cakap aku, aku kena ikut yang Tuhan suruh. Kan payah tu.

Sebenarnya untuk mendapat kedudukan nombor satu dalam kelas, pada aku tidaklah sesukar mana (ayat seterusnya nanti akan bertambah riak dan takbur) sebab aku melaluinya dua kali setahun sepanjang tempoh enam tahun aku bersekolah rendah. Bukan sebab ada Yahanai dan dua tiga orang murid orang asli di sekolah aku, jadi dengan mudah aku menewaskan mereka. Bukan. Sebabnya aku adalah anugerah Tuhan yang hebat dan Tuhan kurniakan pula aku dengan sesuatu hebat. Jadilah hebat dan bertambah hebat. *perempuan pening*



Tukang bagi hadiah ni dijamin akan sakit pinggang selepas berjaya membongkok untuk berapa ratus-ratus kali. Kelihatan cahaya ilmu dari kepala cikgu besar. Cikgu yang pakai baju oren tu rasanya makan nasi sekurang-kurangnya 2 kali sehari. Kalau tidak pasti dia tidak sesihat itu.


Sambil menunggu. Ada juga terlintas dalam hati aku nak petik pucuk ulam raja tu, tapi mengenangkan aku mengendong kamera besar dan pakai selipar original, sedikit malula pulak. Tengoklah malam-malam nanti aku datang semula.


Big girl. Bukan main sopan. Kalau kat rumah... biarlah aku saja yang tahu rahsia dia kat rumah.


Penghibur hadirin sekalian. Aku rasa budak ni adalah anak Cina kedai lampu depan jalan besar sana tu. Apa yang mengingatkan aku sangat sebab muka dia ada iras bini tokey yang tak bagi diskaun masa sang arjuna pergi beli door bell. Tidak sama sekali. Takkan arjuna yang gagah itu tak ada daya penarik langsung sampai dia tegar jual dengan harga tetap. Jahat!

Thursday, November 11, 2010

Di Suatu Hari

Hari ini
Selagi nadi berdenyut
Walau di penghujung jalan mati
Masih ada ruang
Untuk lakukan sesuatu
Lempar segala khisit
Lariklah mimpi
Cerakin dan mumbungkan ia
Akan berhasil

Esok
Nafas terakhir dihembus
Nafas yang harum
Atas usaha dan tingkahmu
Pilihlah pintumu....

Tuesday, November 9, 2010

Cabaran 51 Hari

Aku sebenarnya mahu tahankan hati aku sehingga dekat-dekat tarikh itu untuk aku tulis ini. Tak boleh. Sungguh aku tak sabar. Betul, aku tak tahu sebab aku terlalu teruja untuk sampai ke tarikh itu atau sebab aku mahu menyembunyikan kegabraan aku, tak berapa pasti.

Aku tak menghitung hari, tapi aku tahu lagi 51 hari ke tarikh itu. Bukan tempoh 51 hari mencari calon menantu atau mencari suami.Itu semua bukan. Suami dah ada di depan mata, buat apa cari lagi. Kecualilah aku mahu carikan calon isteri (lagi) untuk suami, itu memang sebab aku dah terlalu solehah. Atau terlalu gila.

Aku bakal meninggalkan alam pekerjaan. Hah! macam susah nak percaya. Dulu ini bukan diimpi, tapi kini saat ini aku menanti-nanti dengan penuh debar. Banyak yang sedang aku fikirkan; seolah-olah aku memang ada sembilan akal yang Tuhan kurniakan dan aku sedang gunakan kesemuanya sekali. Wow! Walaupun realitinya muka aku jadi kedut-kedut ni sebab tidak pergi buat rawatan muka dan sebab akal aku sememangnya satu dan aku kena berfikir macam orang cerdik-cerdik. Payah.

Apa yang aku mahu tinggalkan ‘jasa’ kepada majikan yang telah membayar gaji aku selama 13 tahun ini ? Dengan bonus lagi. Setiap tahun yang jumlahnya memang wah! wah! wah!. Cop! Bab bonus tu aku main-main je.

Aku mahu diingati sebagai orang yang selalu parking kereta comot macam samseng V3? Diingati sebab meja paling kemas? Dikenang kerana resepi yang banyak tidak menjadi daripada yang menjadi? Sebab berjaya menyelesaikan masalah kakitangan yang keluar pada waktu pejabat sesuka hati pada bulan Ramadhan dan masuk semula dengan jualan kuih-muih yang dibuat sendiri dan aku dengan sakannya turut membelinya? Atau sebagai salah seorang tokoh staff yang gambar sedang gemuk nampak tahi lalat hidup dengan jelas diframekan di ruang legar Pusanika? Atau apa?

Mungkin cabaran 51 hari. Aku cubalah!

Janganla marah kalau selepas 51 hari nanti tiap-tiap hari aku akan mengetuk pintu-pintu rumah kamu untuk menjual sesuatu!