Pages

Wednesday, November 24, 2010

Big Girl. Big Day

Pada aku hari yang Nuhaa lalui ini tidaklah sepenting mana. tapi aku hadir dengan berpakaian lawa jugala untuk acara ini. Sebuah piala plastik dengan baucer RM20 berbelanjalah kamu sesuka hati di kedai buku sekolah. Secara fizikalnya-itu sahaja hadiahnya.

Dia kena ‘naik pentas’ utama dalam syurga nanti. Itu yang penting dan payah. Payah untuk aku. Dia kena dengar cakap aku, aku kena ikut yang Tuhan suruh. Kan payah tu.

Sebenarnya untuk mendapat kedudukan nombor satu dalam kelas, pada aku tidaklah sesukar mana (ayat seterusnya nanti akan bertambah riak dan takbur) sebab aku melaluinya dua kali setahun sepanjang tempoh enam tahun aku bersekolah rendah. Bukan sebab ada Yahanai dan dua tiga orang murid orang asli di sekolah aku, jadi dengan mudah aku menewaskan mereka. Bukan. Sebabnya aku adalah anugerah Tuhan yang hebat dan Tuhan kurniakan pula aku dengan sesuatu hebat. Jadilah hebat dan bertambah hebat. *perempuan pening*



Tukang bagi hadiah ni dijamin akan sakit pinggang selepas berjaya membongkok untuk berapa ratus-ratus kali. Kelihatan cahaya ilmu dari kepala cikgu besar. Cikgu yang pakai baju oren tu rasanya makan nasi sekurang-kurangnya 2 kali sehari. Kalau tidak pasti dia tidak sesihat itu.


Sambil menunggu. Ada juga terlintas dalam hati aku nak petik pucuk ulam raja tu, tapi mengenangkan aku mengendong kamera besar dan pakai selipar original, sedikit malula pulak. Tengoklah malam-malam nanti aku datang semula.


Big girl. Bukan main sopan. Kalau kat rumah... biarlah aku saja yang tahu rahsia dia kat rumah.


Penghibur hadirin sekalian. Aku rasa budak ni adalah anak Cina kedai lampu depan jalan besar sana tu. Apa yang mengingatkan aku sangat sebab muka dia ada iras bini tokey yang tak bagi diskaun masa sang arjuna pergi beli door bell. Tidak sama sekali. Takkan arjuna yang gagah itu tak ada daya penarik langsung sampai dia tegar jual dengan harga tetap. Jahat!

0 comments: