Pages

Tuesday, September 28, 2010

Peperangan Antara Dua Negara. Ini Peperangan Jiwa- 3

Dua kali aku ke Kelang minggu ni. Terasa mahu memblame ADUN di kawasan Kapar ke hape benda nama tempat tu, belah-belah sanalah. Mungkin MPK patut dipersalahkan. Tiada papan tanda kawasan perumahan ditambah cuaca gelap sebab tiada lampu jalan. Kalau kampung aku, tahulah aku nak mengomel pada siapa, tapi ini kawasan kampung orang, takut juga aku disumpah keturunan Sang Kelembai yang mungkin telah bertapak awal ke kawasan tersebut.

Ulang-alik ke rumah agen dengan harapan aku dapat menatap muka naïf seorang perempuan pembantu yang aku boleh bawa balik untuk menggantikan Ida. Pembantu pertama-agen tidak memberikan cerita yang manis-manis. Aku balik hampa dan cuak dan cemas dan gusar dan penat dan rasa gila dan rasa nak menangis. Aku yakin ini juga perasaan Shaffe ketika ini. Good luck la my dear friend.

Kali kedua ke rumah agen. Bila sesuatu kisah nak diceritakan, untuk lebih dramatik, perlu ada babak dalam hujan. Ha, semalam begitulah. Dalam babak hujan lebat, disertai jalan gelap yang dipenuhi lori kontena besar. (aku rasa salah satu kontena tersebut membawa barang-barang Dr Min dari UK) Aku bimbang jika stok pembantu yang ada tidak menepati ramalan aku.

Sesampai kami ke rumah agen yang memakan masa lebih sejam, satu pasangan sedang berbincang dengan agen dan isterinya. Aku tunggu dengan tenang sambil berdoa agar pasangan tersebut tidak berminat untuk menerima satu-satunya stok yang ada pada masa itu. Konsep siapa cepat dia dapat digunapakai juga membebankan aku nampaknya. Masalah pasangan itu mungkin sama dengan aku. Cuma yang membezakan mungkin mereka jenis kurang bersyukur tetapi lebih kaya berbanding Badirol. Ataupun mungkin mereka antara insan yang paling disayangi Tuhan di Selangor ini kerana banyak berbakti kepada Rumah Anak Yatim Ummu Liza.Itu aku tidak dapat fikirkan dengan tenang dan profesional.

Aku terima pembantu yang aku pergi tengok kali ke dua. Aku sedikit lega. Aku cuma boleh tawakkal dan harapkan yang baik-baik saja setakat ini. Aku agak letih ‘berperang’ dengan masalah ini. Aku mahu rehat setelah lebih dua minggu tangan aku kasar-kasar kerana menyental periuk dan cuci lantai.Kalau tangan aku kasar dan kesat nanti, macam mana si dia itu mahu sarungkan cincin ‘zhulian’ macam Puan Sri Ita.

Kepada semua, nasi goreng wonder pet dan jemput-jemput taugeh akan kembali bersiaran!

2 comments:

IntanRizal said...

dah dapat ganti ke? so, macam mana setakat ni? ok ?
sabar la yea Chah... InsyaAllah semua ok..

Azhar Omar said...

So Chah, bila aku buleh pi istana takeshi ko ni?