Pages

Sunday, October 17, 2010

Nazrol

Aku pernah ceritakan kisah Badirol. Bukanla bercerita beriya-iya, adalah dua perenggan aku tulis. Anggaran 300 patah perkataan lah.Kisah kejayaan dia menjadi CEO dalam usia yang agak muda. Masa di UUM dulu bukanlah aku kenal rapat dengan dia. Tahu tentang kewujudkan diapun sebab masa aku dan 7 perempuan gedik yang lain berpesta air di kolam renang Pusat Rekreasi UUM. Mamat hitam tu (sekarang hitam menawan) jadi temporarily life guard kat situ.Normal kerja pak guard, bukan dapat insentif apapun- paling best mungkin sebab dapat wisel istimewa; tiup sekali, bunyi dua kali dan air liur tak melekat kat situ. Agaknya lah. Sangkaan buruk aku yang rasanya tidak meleset,dia kerja kat situ sebab nak tengok betis mulus kami secara percuma. Kalau tidak lebih baik dia kerja kat kedai kaset. Boleh usha awek kedai jahit depan tu. Tekun je menjahit, sejuk mata mak mertua memandang.

Ini masuk perenggan ke dua aku cerita pasal Badirol. Bukanlah cerita beriya-iya, mungkin akan jadi dua perengganla nanti. Aura orang muda yang menjadi pemimpin, bisa buat aku kagum. Ada dua sebab, pertama kerana kualiti dalaman yang mereka ada, maka menyerlahkan kredibiliti mereka untuk memimpin dan berjaya. Memang berjaya di dunia. Akhirat tu mungkin dia kena kerja lebih keras dari apa yang dia usahakan untuk dapat jawatan CEO tu.

Sebab ke dua aku kagum, kisah orang muda yang berjaya, tapi bukan sebab di atas. Ah yang ni aku nak mengata seseorang, tak payahlah kau orang terpalit sama. Bukan dapat cuti bersalin 90 haripun kalau layan aku mengumpat. Jadi sebab yang ke dua aku gantikan dengan kisah yang lagi bagus.

Azarol- pun kawan aku juga. Yang berjaya. Aku tahu di sebalik kisahnya, ada seorang wanita cenge. Wanita yang aku kira sanggup hadapi segalanya demi suami. Bukan di kala sedang menikmati limpahan kemewahan saja, malah di saat getir mengharungi kemarau dan ranjau, mereka tetap bersama. Itu sumpah setia isteri yang aku kagumi. Setiap kisah kejayaan biasanya akan menghadapi jatuh bangunnya sebelum terbinanya empayar bahagia. Mereka telah lalui itu. Syabas kawan!

Sepanjang aku menulis ini, aku juga sedang mengisi satu borang. Aku yakin dengan tindakan aku ini. Nazri ku akan aku daftarkan untuk tukar nama kepada Nazrol. Dengan nama baru ini aku yakin dia akan berjaya juga dan mampu belikan aku gedung Ferragamo!

Badirol-Azarol-Nazrol.Erm!

0 comments: