Pages

Tuesday, December 8, 2009

Sebuah Hati Yang Reput

Seorang pekerja yang tidaklah berkerjaya sangat. Itu aku. Aku tidak memilih untuk menjadi aku yang sekarang. Di saat semangat untuk membina kerjaya sedang membuak-buak, pasti aku teruja untuk menjadi seorang yang lain dari apa yang aku ada sekarang.

Aku pernah mengimpikan untuk bernaung di sebuah syarikat yang cukup gah-Syarikat ‘Pulau dan Semenanjung’ Berhad (sila terjemahkan ke bahasa lain jika mahu). Hadir temuduga dengan baju kurung paling lawa yang aku ada pada masa itu. Nazriku pasti menoleh dua tiga kali kerana tak sangka aku boleh jadi selawa tu. Aku dah menyusun bahasa inggerisku sebaik mungkin. Saat-saat terakhir bersama kawan-kawan di Blok D Kolej Petronas banyak juga dihabiskan dengan mempraktikkan soalan-soalan spot yang lazim ditanya pada sesi temuduga. Shafeeza kerap menjadi guru Englishku secara informal. Walaupun dia suka jegil mata kat aku, aku tetap sayang kat dia.Eh salah, ada orang lainlah yang suka jegil mata tu.

Jawatan Marketing Eksekutif gagal aku rebut-sebab perawakan aku yang tidak sesuai (cakap saja sebab aku berpakaian tidak glamour dan agak kekampungan) Hellooo?! Aku antara anak ayah aku yang paling manis tau! Kalau reason yang diberi sebab result aku tak bagus aku senang hati menerima. English aku tak suci dalam debu (berabukla tu) aku tak marah. Ini kerana pakaian aku yang kekampungan tu ke?

Hati aku mereput.

Rupa-rupanya rezeki aku di tempat aku praktikal. Datang untuk bertemu rakan-rakan dengan berseluar jeans lady like dan berbaju (of course!), terus dipanggil untuk temuduga. Dapat pulak tu. Kot ye tengah desperatepun takkan la result dapat dan-dan tu. Adakah aku yang terlalu terror, atau syarikat ini yang tahap kehampesannya lebih kurang aku jugak..uppp!

Aku akan dibayar gaji dekat-dekat dua ribu. Hati aku berbunga...

1 comments:

Anonymous said...

kenapa sebuah hati bukan sekeping hati?

juz pandangan..*-*