Pages

Thursday, December 3, 2009

Ariff Yang Pernah Hadir Dalam Hidupku

Kali ni aku menulis lebih panjang. Kalau tak larat baca, atau yang jenis baca merangkak-rangkak tu, baca la dua tiga kalipun tak apa. Tak de sapa nak saman atau add dalam facebook pun.


Muhammad Ariff

Susah nak cari perkataan yang sesuai untuk menceritakan berkenaan anak bujang aku ni. Cuma cerita terbaru dia begitu gembira kerana dapat nombor 8 di sekolah agama, 18 di sekolah kebangsaan. 18 haribulan jugalah dia dilahirkan. Betapa dia teruja kerana dia ‘berjaya’ menyatukan semua event dengan nombor lapan. Oh anak!

Cikgu Ariff

Dia tak mengajar kelas aku, dia ajar darjah lima, kelas kakak aku. Aku malu-malu bila dia menegur time menyinggah minum cendol sambil menyudu laksam kat gerai mak. Kawan dia cikgu Cina, Cikgu Chin. Kalau tak silap dia cikgu bangsa asing pertama yang mengajar kat sekolah aku. Maknanya kampung aku dah 1Malaysia sejak tahun lapan puluhan lagi. Malaysia je yang baru sekarang terhegeh-hegeh nak satu malaysiakan semua kaum.

Yang paling mengingatkan aku pada cikgu ni sebab dia pernah langgar satu-satunya adik lelaki aku dengan motor scrambler. Berjahit jugaklah kepala budak tu, nasibla masih boleh mengekalkan kehensemannya sampai sekarang.

*****
3,4 tahun lepas masa aku ditugaskan untuk jaga unit training, unit aku memang banyak terlibat dengan pensyarah dari Fakulti Pendidikan. Salah seorangnya adalah Dr Ariff (Cikgu Ariff!). Titik tolak pertemuan kembali ini sungguh comel.

Ketika mengusha satu kursus yang dijalankan di UNITEN, aku sedang mendengar sambil main game bila seorang penceramah dari FPend menceritakan pengalaman sebelum dia bergelar Assoc Prof di UKM. Gerai Cendol-Langgar Budak Dengan Scrambler- Orang Kampung Yang Baikhati- semuanya membawa kepada aku kepada kenangan puluh-puluh tahun ke belakang. Sumpah, aku memang tak cam dia. Rasanya macam sedang berlakon bawah arahan Kabir Bhatia, sebab aku sangat-sangat menghayati watak aku ketika itu. Serasa seolah-olah watak aku yang sedang terkejut terkujat lebih bagus berbanding lakonan Tiz Zaqyah. Erra Pazira lagi lah.

Ariff Azizi

Selamat kembali ke tahun 1986-1988!. Mamat ni memang ketua samseng kat kelas aku. Nak kata kes cinta tak berbalas, tak mungkin, sebab aku tau dia tak pernah pandang aku dengan pandangan cinta. Apatah lagi pandangan menggoda.

Pernah dia letakkan minyak cap kapak kat kerusi aku. Bayangkan ‘adik-adik’ yang kat dalam tu, tak ke menggelupur kepanasan. Lepas tingkatan empat, aku cuma dengar cerita-cerita tentang dia aku dari Duan. Ada kemungkinan jugak Duan tipu aku. Sedangkan Cikgu Johar Jepun pun selamba je dia tipu.

Aku ‘terjumpa’ dia balik dalam facebook. Mesti sibuk mencari aku. Dah somebodypun. Nasibla tua-tua ni tak nakal, kalau tak susah juga sekolah Henry Gurney nak handle. Rasa nak juga aku curah minyak cap kapak kat muka dia, tapi memandangkan minyak cap kapak sekarang tak sepower dulu, baik tak payah la.

Khairi Ariff

Tingkatan empat dia tukar ke sekolah aku, sama kelas dengan aku. Macam biasa, budak asrama penuh, tak lulus peksa, campakla kat sekolah aku.Hentah apa-apa sistem pendidikan. Yang tak lulus sekolah aku, takde pulak dicampak ke sekolah asrama penuh.

Dia pandai Bahasa Inggeris, rajin mengajar aku lagu omputeh. Setengah lagu dalam kaset Scorpion aku hapal. Persembahan akhir tahunpun kena nyanyi lagu omputeh ala-ala nasyid. Kalau tak salah dia jugak mengajar aku tak boleh tunjuk jari tengah kat orang.

Lepas dia masuk ILP, kami masih berhubung, rajin juga dia datang beraya ke rumah aku. Lepas dia kawin aku dapat tau dia sakit jantung dan beberapa kali tukar kerja. Dia mendapat bentuk badan idaman secara tak sengaja. Memang cekeding.

*********
Dia menelefon bagitau dia dah berenti kerja dan minta pinjam duit. Aku sedikit keliru. Takut dia lupa bayar. Takut tak bayar. Kenapa dia tak pinjam dari orang lain. Kenapa tak mintak ngan adik beradik. Kenapa tak keluar duit simpanan. Kenapa itu kenapa ini. Semua negatif. Semua bisikan ‘si hitam’ yang sentiasa berusaha membolak-balikkan hati aku. Bagi-takbagi-bagi-takbagi.

Aku memutuskan untuk bagi dia pinjam, walaupun bukan keseluruhan jumlah yang dia minta. Aku sms kata aku on the way ke kaunter ASB. Sesampainya aku, semua kaunter off line dan aku tau aku tak sempat dapatkan duit pada hari itu.

Aku sms kata aku tak sempat. Dia balas balik ‘’tak payahla, nanti aku cari dari orang lain’’
Aku lega. Selamat duit aku dan anggap masalah dia dah selesai.

Seminggu kemudian, terima sms Sarah yang sungguh memilukan. Tuhan telah menghentikan degup jantungnya. Menghentikan penderitaannya mencari sumber kewangan untuk pembiayaan perubatan. Menghentikan alunan lagu Holiday. Menghentikan catatan dosa pahala. Menghentikan segala-gala urusan dengan semua makhluk yang beralamat di atas muka bumi ini. Apa yang aku ada selain penyesalan? 'Best'kan perasaan aku sekarang?

3 comments:

JALAN REBUNG said...

baik jugak hati ko ni chah ...at least ada jugak tergerak nak bagi pinjam ..tapi dia pun dah arwah ..kita dioakan aje la ...

Anonymous said...

Mesti saat ni arif yg dah pergi mengadap ilahi tu yg paling kau kesali...don't be sad. doakan dia dan selalu sedekahkah fatihah...

Im said...

adoyai...berenti sat jantung aku...kalu aku jadik ko mesti terkilan..tp tula aku pon ada pengalaman camtu..cuma org tu x mati la..bukan apa..kita pon cr dwet susah payah tetiba org x byr..mmg grrrrr laaa