Pages

Saturday, June 5, 2010

Aku Ada Untuk Mu-Sentiasa

Hari ni sang pendekar demam. Semalam aku sesedap perut je merayap. Sebelah pagi kebetulan aku ada kerja di KL, tapi urusannya lebih kurang separuh masa pertama perlawanan bola sepak saja. Sebelah petangnya siap ambil cuti untuk terapi minda.

Balik rumah tengok member dah tergolek demam.

Aku tak risau sangat kalau aku yang sakit, aku boleh lepak-baring-layan perasaan. Selera makan ON saja. Tapi kalau sang arjuna sakit, aku pulak yang jadi tak keruan. Rasa macam peranakan turunlah, rasa macam sakit bengkak hati, batu hempedu, demam urat-segala macam rasa. Kencing pun rasa tak berapa nak lawas.

'Nak mama'...ayat standard beliau tengah sakit. Tapi kalau beliau tengah tak sakit, aku tau beliau nak mama juga.

Aku telefon mak. Biasalah. Syahdu-syahdu, sedih-sedih cari mak. Bila duduk bersenang-lenang, makan sepanjang hari, tengah ketawa berdekah-dekah, langsung tak terlintas bayang mak. Anak hapa!

Teringat bagaimana mak menjaga arwah ayah-sepanjang ayah sakit. Penuh keikhlasan. Manis je muka mak. Tak pernah merungut dan buat muka kelat macam aku kalau time anak-anak mintak makan di tengah malam. Mak sentiasa di sisi ayah. Padahal mak lebih berkerjaya dari aku 14 kali ganda.Dulu aku malas nak memahami perasaan orang sakit. Yang aku tau dan realize, orang tengah sakit, suka marah-marah. Bentak-bentak kalau lambat sikit dapat apa-apa yang dia mintak. Aku tak paham macam mana mak boleh tahan dengan 'baran' ayah.

Aku ni misi (nurse) yang garang, ayah merungut. Nenas tak boleh, anggur kena pantang, air gas bahaya, makanan berminyak nanti sakit dada. Tapi di sebalik pantang-larang aku tu, aku bukannya sepenuh jiwa sangat menjaga ayah. Konon-konon dari pembacaan akulah semua tu-orang sakit macam ayah kena berpantang makan. Bukan itu yang ayah mahukan.

Balik dari kantin, mak terus terpa ayah. Masak untuk ayah, buat itu ini untuk ayah. Ibaratnya kaki tak jejak tanah. Sebab itulah, aku, Cikgu Azimah dan Cichik jangan cari pasal buat-buat tak hormat pada suami. Mesti kena dengan mak punya.

Pantang mak kalau sampai suami cari air minum sendiri, cari makanan sendiri kat dapur. Semua kena hidang, kena manjakan suami. Kena layan suami baik-baik. Erk!


Aku banyak belajar dari mak. Aku nampak kasih sayang mak yang dipindahkan dari sudu ke sudu susu suam yang disuap ke mulut ayah. Aku terkenang kudusnya cinta mak melalui suapan nasi untuk ayah, walaupun kadang-kadang tiada sesuappun yang ayah telan. Patutlah ayah sanggup memilih hidup tanpa harta demi mak.


Suara-suara itu : Kata banyak belajar dengan mak. Pergilah picit-picit badan suami kamu tu. Usap dia dengan kasih sayang. Ini tidak, sibuk menulis blog. Isteri hapa!

2 comments:

JALAN REBUNG said...

hehehehe ..ingatkan si arjuna tu mat yee ..perghhh nak mama tu ..kalau mak yee yang cakap camne ..hahahahaha

Chah said...

lorh...memang la matyee...hehehe...kenapa? tidak percaya?