Pages

Tuesday, June 1, 2010

Deskripsi Gambar- Rumah Kecil Di Tepi Sawah


















Gunung Dayang Bunting dijadikan latar dalam gambar. Walau bagaimanapun tasiknya tidak dimasukkan sekali dalam gambar. Matahari yang kemungkinan pada masa itu berada pada jam 7.10 pagi waktu tempatan dan sesuai untuk orang-orang yang bersolat subuh gajah. Seperti biasa matahari akan naik di celah bukit yang ke dua dan dipercayai di sebelah perut dayang bunting. Sawah padi yang tertera dalam gambar pula dirakam di negeri sebelah utara Malaysia. Tiada papan tanda yang tertulis ini lagi lagi dan lagi projek oleh Bahang Neraka, menyukarkan penulis untuk mengenal pasti lokasi sebenar lanskap ini dirakam. Juga tiada tanda-tanda gambar ini disnap di Bandung. Ini kerana pada saat gambar ini dirakam, jurugambar belum ada paspot antarabangsa, yang ada cuma paspot Singapore, itupun paspot kelompok semasa kali terakhir jurugambar mengikuti LASBELA ke Singapore untuk membeli buah laici dan kain tuala $10 tiga helai.

Oh ya, penulis terlupa tentang padi-padi yang ditanam dalam lot sawah tersebut. Teknik kuku kambing yang digunakan untuk menanam padi seperti yang dijangka mengakibat padi-padi itu tumbuh jarang-jarang. Kemungkinan sedepa satu. Tiada imej 3 dimensi juga menyukarkan penulis untuk mengulas dengan lebih tepat.

Hah! Penulis memang tak sabar-sabar ingin mengulas lanjut berkenaan rumah di tepi sawah itu. Rumah pusaka tinggalan bapa pemilik yang menjadi rebutan pemilik 5 beradik nyaris-nyaris dirobohkan. Alang-alang berebut biar berbagi papan serta paku. Dapatlah barang 14 keping papan dan segenggam paku karat seorang di kalangan adik beradik pemilik. Rumah tidak bernombor itu juga rasanya tidak mendapat liputan perkhidmatan Indah Water Konsortium untuk urusan dan jalan penyelesaian bagi masalah kumbahan dan sisa buangan. Jadi tidak mustahil sisa kumbahan disalurkan terus ke Empangan Kenyir.

Bapa pemilik bercadang untuk menukar tangga kayu itu kepada tangga batu seperti rumah-rumah di Melaka. Cadangan tersebut tertangguh kerana tukang rumah sibuk dengan projek menaiktaraf rumah peneroka FELDA dengan kos sebanyak RM40,000 walaupun rumah yang telah siap nampaknya seperti berharga RM5,000 sahaja atau lebih tepat sama seperti stor penulis pada zaman penulis menjadi kaya nanti. Itu penulis tidak mahu komen apa-apa dan biarlah sekali-sekala penulis berprasangka baik kerana wang-wang itu mungkin telah disedekahkan kepada rumah anak-anak yatim di sekitar Kampung New Zealand Maran.

Penulis memohon agar pembaca tidak tersalah anggap pada tiang rumah bapa pemilik tadi. Tiang tersebut terpaksa dialas dengan bata untuk mendapatkan rumah yang tinggi sedikit agar dapat menyerlahkan unsur-unsur elegan. Ini juga boleh menyelamatkan tiang rumah dihurung semut. (Penulis beranggapan bahawa pemilik rumah ini menggunapakai konsep meletakkan bekas berisi air di kaki meja makan untuk mengelakkan semut menghurung makanan di atas meja makan tadi- so samalah)

Berkenaan langsir rumah tersebut, ermm penulis tidak berapa pasti sama ada dibeli di Nilai 3 ataupun SSF Curtain. Teknik jahitan juga berkemungkinan adalah pencil pleat dan bukannya Eyelet seperti kesukaan penulis.

Pokok kelapa di sebelah rumah tersebut bakal ditebang sekiranya ada adik beradik pemilik yang akan melangsungkan perkahwinan. Semata-mata untuk mengambil umbut kelapa untuk dibuat acar masak mahupun mentah. Resipi masakan umbut boleh gugel di blog Cik Mat Gebu ataupun sms saja pada Che Un untuk resipi masakan umbut versi Gunung Senyum.

Penulis dah tak rela dikutuk berlebih-lebihan jadi penulis tidak bercadang untuk menghantar artikel ini ke majalah Pancing untuk memenangi hadiah berupa stok mata kail yang mampu menawan ikan secara 3 penjuru.


p/s lukisan sebegini yang selalu aku lukis masa sekolah rendah. Asal kena lukis pemandangan, macam nilah aku lukis. Walaupun di kampung aku tak ada sawah padi, tapi bila membayangkan sawah atau bendang yang luas saujana mata memandang boleh juga mengubat hati yang lara.

Semalam aku terasa nak lakarkan semula gambar ni. Masa aku lukis dulu, rasanya inilah lukisan yang paling damai dan tenang.Bila aku lukis semula ni, nampak gayanya macam sama dengan versi masa aku kecik-kecik dulu. Nampak sangat skil melukis aku tidak berkembang dan masih di takuk lama.

2 comments:

Idi said...

Pandai la kau lukis Chah... lagi terer dari aku la...

Chah said...

erm..jap..jap..aku cuba digest 'pujian' itu..benar atau pelesu...:P