Pages

Wednesday, October 14, 2009

Belum Rabu..Cuma sambungan cerita hari selasa

Kenyang brupp..brupp makan durian. Aku cakap kat Kamaq aku angin so tak leh la aku nak berdiet, padahal mesti perut penuh dengan gas helium (kena check balik sains-macam tak fakta je) sebab makan durian. Best jugak menipu ni. Dah buat sekali, rasa nak tipu dua kali.

Aku terus masuk kereta dengan satu tugasan. Mak-mak budak tu memang. Undi punya undi, aku pulak yang kena masak kuah durian. Terpaksala aku menghambakan diri kena masak serawa malam ni.

Sampai kat persimpangan dilema aku tak stress langsung sama ada nak ambik kiri atau kanan. Laju je aku membelok ke kiri. Kali ni tak payah susah-susah pakai GPS. Aku tak heran la Toq kalau ko tak nak tunjukkan aku jalan!. Kerna jalan ni memang aku dah hapal.

Pusing-pusing area pasar malam punya jauh gila kena menapak. Parking kokse-kokse kang kena sondol pulak van aku ni. Kalau sondol aku, mau aku bagi penumbuk, tapi ce habaq mai, kat Bangi ni takde dah orang yang lebih samseng dari aku. Lagi pula orang kat sini bukannya bertamadun macam orang kampung aku walaupun penduduknya sangat internasional. Kalah penduduk kat Bukit Antarabangsa.

Menonong je aku ke Maybank. Dalam kepala nak beli macam-macam. Dalam purse tak sampai RM30. Cinabeng sungguh. Ingatkan orang adik beradik Yahanai je tak reti baca, rupanya mesin jolok duit ni pun sama. Kata otometik. Otometik la boleh baca kad ATM aku. Rasa macam nak bagi sepenampar dua kat mesin kedekut ni.

Jaga ko mesin ATM. Esok aku dapat keluarkan duit kat tempat lain, aku pegi tabur atas kepala ko. Ingat ko seekor je mesin jolok duit kat Mesia ni? Pigi dah.

Balik dengan hampa yang banyak. Dapat ayam sekor, ikan dua keping. Yang ekor-ekor adalah 4 ekor. Tupun yang satu tu ekor dah tinggal separuh. Sayur-sayur layu sebelum berkembang 2,3 ikat. Kelapa untuk serawa RM3.

Kalau la aku ikut kata Chah Jahat, nak je aku pakai duit raya anak yang kena selit tu. Tapi apakan daya, aku ni payah nak jadi jahat. Try banyak kali, tapi tetap tak jadi.

Cili api lupa. Singgah kedai runcit kat rumah, suruh dia timbang cukup-cukup dua ringgit. Angkat letak. Angkat letak. Rugi masa 4 minit. Nasib ko tu bangla. kalau kaum aku, tak sampai ati jugak aku nak biar dia terteleng-teleng kat mesin penimbang tu.

Hampir maghrib. Akupun balik rumah dengan baki duit ada la berapa sen-sen.

3 comments:

Anonymous said...

Woi Chah, nak pi pasar mlm pun guna aje la GPS tu. Sure GPS tu divert ko pi Pasar Malam kat Tanjung Malim. kekeke...

Atoq

FakirFikir said...

oi takdak benda lain ka org pompuan ni. Kerja makan ja.

Chah said...

en fakir,

awat tak buleh makan? chah sanapun sama ngan chah sini jugak ka?