Pages

Tuesday, October 13, 2009

Hari Selasa


Kalau hari ni selasa, maknanya semalam hari Isnin. Betul dah metamatik aku. Memang hari ni hari Selasa. Tak ada istimewapun hari selasa kat kat ‘Bandar’ yang takkan buruk sampai bila-bila ni. Betul. Memang tak ada.Tiada pesta tanglung nak dikisahkan, apa lagi pesta menuai. Hari selasa yang biasa-biasa saja. Tapi adalah kisah yang tak berapa biasa berlaku pada hari Selasa musim-musim orang tengah sakan lagi beraya.

Yati call suruh aku jenguk kepala dari tingkap opis aku. Akupun terus menggelupur capai beg dan blah. Abah Nadim sampai tepat pada waktu yang Yati heboh-hebohkan kat aku masa lunch tadi. Bagus betul jalan raya kat Malaysia ni yang membolehkan Abah Nadim sampai pada masa yang dijanjikan.
Dalam perjalanan turun ke bawah, aku dah set dah berapa bijik aku nak bedal. Aku kena duduk jauh sikit dari Afiah, sebab diapun pelahap, kang aku baru nak capai, dia dah lahap 4 pangsa. Hidup kena ada perancangan beb. Tapi kalau rancang je lebih buatnya tidak, aku nasihatkan baik korang pasrah je la.

Sesi makan durian rupanya.

Lepas selesai makan dengan mewahnya hingga lupa sebentar pada pesakit-pesakit darah tinggi yang mau sakitnya menangkap ke tengkuk kalau pekena barang 5,6 pangsa durian tu. Pesakit kusta, lagilah aku tak ingat langsung bila dah sedap mengadap durian ni. Mana Abah Nadim dapat durian? Mana boleh bagitau. Itu rahsia kerajaan. Kalau aku bukak rahsia kerajaan, nanti depa syak aku tak amanah. Bila tak amanah, macam mana aku nak ada akaun Amanah Saham 1 Malaysia.

Lama jugak sesi makan durian berlangsung. Ada juga buah sampingan yang lain. Hebat betul perkelahan di tepi longkang ni. Pada rakan-rakan yang diperantauan, caci maki la aku dengan kata-kata nesta sebab aku memang terpaksa lupakan korang bila mengadap buah yang gila babai sedapnya ini. Sapa suruh korang carik pasal tinggalkan bumi 1Malaysia yang indah, permai, menawan,tertawan, pencapaian didahulukan, rakyat diutamakan ni..(hentah apa-apa moto ) moto majalah Inspirasi sekolah aku lagi sedap.

Bersambung...

0 comments: