Pages

Tuesday, October 20, 2009

Membeli cinta dan menjual jiwa

Pada aku, nak memberikan kasih sayang dan cinta pada seseorang cukup payah. Macam aku, ingat senang ke nak dapat kasih sayang aku? Ai makan tahun kau kena menunggu wei. Sama juga nak mendapatkan kasih sayang dari seseorang. Ada yang sanggup mati terjun bangunan. Yang nak lari ke Amareka pun lebih sepuluh orang.

Tall, dark and handsome. Macam-macam la kriteria nak cari pasangan. Ada nak yang pandai buat kek pisang. Pandai cabut uban, pandai merengek. Pandai buat lawak macam Mat Parang Tumpol. Nak yang tak hisap rokok. Tapi ada jugak yang cari mamat hidu gam.

Kalau tanya aku kenapa aku pilih laki aku, sebab:

*Dia budak pandai*
*Muka dia sikit lagi nak handsome*
*Dia macam-macam*
*Dia OIAM*.Dia.Dia...Ngeeee.

Kenapa pulak dia pilih aku? Padahal aku ni perempuan yang biasa-biasa je. Bukan bekas pengacara TVpun. Tak berdagu sejemput kalau Zahida Rafik tengok, mau mati berdiri.Tona muka pun tak sekata. Soul mate?

Ada orang kagum dengan pilihan aku. Siap cerita kat orang tu orang ni pasal kisah cinta kami. Tepat pilihan aku, kata mereka. Itupun sebab laki aku bukan kerja polis, kalau tak mesti diorang kata pilihan aku, cepat, mesra dan betul. Kat mana yang cepatnya pun aku tak tau.

Weh! Jangan la cepat sangat hanyut dalam rapuan aku kali ni, ayat-ayat cinta yang comel ni dah berhari-hari aku karang. Kes nak beli jiwa la ni. Bijakkan?

Yang...’taman rashidah utama’ i tu jangan lupa approve..

5 comments:

FakirFikir said...

Bukan sebab no IC ka? He he

Chah said...

encik fakir,

ya la..nombor IC tu la sebab utama..hihi...

JALAN REBUNG said...

jiwang nampak ...hehehehe

Chah said...

BB..jiwang ada makna tuuu...

Anonymous said...

salam,

awak ni kelakarla..selamat berkenalan..:)