Pages

Sunday, August 1, 2010

Aku Tengok Orang. Tak Guna Kanta

Aku memang suka memerhati gelagat orang sekeliling. Tapi biasanya aku kena la pandai-pandai cover, jangan sampai orang perasan. Perempuan hitam gemuk yang suka memerhati orang,atau lebih tepat suka jaga tepi kain orang ni, tengok sipi-sipi je. Lepas tu kumpul maklumat. Apa lagi.

Aku tengok kau-kau diperhatikan dia. Dia ralit dijeling kamu, kamu diintai sang berbulu kening nipis macam pelacur oleh diorang. Hahaha-semua orang saling pandang-pandang, jeling-menjeling. Ada guna kanta?

Pada aku bila kita perhatikan orang (aku tengok orangnya je ya, bukan handbag dia!) boleh memberikan idea dan material baru untuk diceritakan dalam blog, dan sesi yang paling sedap-cerita kat kawan-kawan. Cuma akhir-akhir ni aku nak cubalah kurangkan sesi-sesi sebegitu. Yalah, umur pun dah 37 tahun beberapa bulan, takkan sehingga aku mampus nantipun aku nak mengumpat orang jugak. Macam tak kena, kan? Orang yang berumur matang macam aku ni dah tak layak nak sibuk-sibuk ambil tahu berapa kilo gelang orang tu ada, berapa bulan instalment set sofa yang orang ni termiss bayar, dan lain-lain lagilah cerita-cerita yang sedap ditokok tambah dry sin flavour. Sepatutnya la kan? Erm..

Macam mana kita nak menilai orang hasil dari pemerhatian yang baru sekali kita jumpa. Seorang lelaki. Tengok baju seluar dia- tak bergosok rapi. Tandanya bininya pemalas-atau tak ada duit nak beli iron starch-atau bibiknya baru lari dari rumah ikut Pakistan jual karpet junjung naik motor- atau bininya dalam pantang, suami tak reti guna seterika tanpa wap. Seribu kemungkinan.

Tengok perempuan pulak. Warna tudung mecing dengan warna baju, emas di badan termasuk gelang kaki macam nak tambat anak monyet, lebih kurang 2 kilo setengah, kasut jenama rorine setona dengan hangbag jenama sama. Gincu bibir merah sangatlah mak ngah; macam pungkoq beruk. Wah rajinnya menjaga kecantikan. Tapi tidak mustahil rumahtangga tunggang langgang, bangun tidur pukul sebelas pagi, bilik air tak pernah basuh, homework anak tak pernah semak, kuku kaki laki tak pernah nak tolong potong.

Macam korang nak menilai aku. Ada guna kanta? Walhal aku ni punya la baik, tapi ada korang perasan?

******

Cerita belakang tabir : Pasar Borong Selangor, Sabtu Pagi

Aku ternampak (dan lepas tu terus la tengok) seorang yang ‘selekeh’ membeli nasi lemak lauk ayam. Syohhh..syohh dia panggil kucing-kucing yang berkeliaran kat situ hingga hujung gerai makan. Dia share makanan tu dengan kucing! Sesuap dia, dua tiga suap dia campak ke tanah kasi kucing makan. Terharula mokcik gemuk ini melihatnya. Mokcik ada?

0 comments: