Pages

Thursday, August 5, 2010

Menyusun Butir Tasbih –Part 2

Kali pertama aku cuba menulis kisah magis ini. Aku tak tertulis. Asakan dalam kepala aku, rasa macam kepala mahu tembus, kemudian pecah berkeping-keping dan otak akan terpercik-percik ke dinding. Ah gila exaggerate.

Saat aku pijakkan kaki busuk ini ke bumi Madinah, terus satu perasaan yang tak termengertikan timbul. Muttowif beritahu yang sebentar lagi kami akan nampak kubah Masjid Nabawi. Aku pegang dada, sebab terasa macam jantung aku berhenti berdegup. Subnanallah!

Dan, aku berada di masjid yang dibina oleh Rasulullah! The greatest human being ever lived! Rasulullah pernah bersolat di sini. Di mimbarnya. Di halaman rumahnya. Aku terasa ada hubungan yang rapat antara emosi, jiwa dan tahap keimanan aku dengan magisnya Islam. Indahnya. Akrab. Terasa setiap sendi, tulang temulang dan titis-titis darah dalam tubuh aku turut sama-sama bergetar memuji keagungan-Nya. Perasaan seperti seorang anak derhaka yang akhirnya diampunkan ibunya di saat nyawanya sedang disentap.

Sebelum aku ke sini, banyak juga aku ditakut-takutkan dengan cerita-cerita pembalasan Tuhan kepada hamba yang degil. Di sana nanti pembalasan Allah adalah dalam bentuk cash. Ia memang mencuakkan aku. Ada yang tidak nampak Kaabah, bergaduh, bercerai-berai suami isteri, sesat dan hilang jalan pulang. Macam-macam cerita negatif. Ia sebenarnya akan menjuruskan orang untuk berkata tidak kepada amalan mengerjakan ibadah yang seronok dan sangat indah ini.

Tuhan akan terima ibadah ku? Adakah taubat saya diterima? Kaki aku yang buruk ini layak atau tidak berpijak di bumi suci? Semua persoalan-persoalan yang menyesakkan dada.

*******

Bersiap-siap untuk sebuah perjalanan yang lebih besar. Ke Mekah menunaikan umrah buat kali pertama. Pilu, sedih dan gembira teradun. Dalam hati aku membayangkan rupa suami yang akan mengenakan kain ihram tanpa seluar dalam, dan kepala yang botak selepas bercukur nanti. Pasti cool! Rupanya memang betul-betul cool.

Walaupun perjalanan dengan bas agak panjang kira-kira 6 jam (jarak Madinah-Mekah kira-kira 447km), dan perjalanan di waktu siang dengan suhu lebih 57 darjah Celsius. Tapi aku tak rasapun yang lama itu, yang panas itu. Aku happy dan tiba-tiba aku rasakan cinta pada orang sebelah tempat duduk dalam bas ini semakin mekar beb! Ehem!

Kami bermiqat di Bir’Ali. Terlihat papan tanda Mekah saja membuatkan zarah-zarah dalam badan aku kembali vibrate dan bergetar.

Umrah kali pertama akan dibimbing Muttowif. Ustaz Masykur yang cool dan best! Kiub hitam telah ada depan mata aku. Aku nampak Hijr Ismail. Aku nampak Maqam Ibrahim (tapak kaki Nabi Ibrahim a.s). Juga Hajarul Aswad dan Multazam (pintu Kaabah).

Kemudian.

Aku bertawaf. Bersemburan air mata. Ah, keras mana sangatlah hati kamu.

Dan aku bersaie untuk rukun umrah yang seterusnya. Juga sambil berjuraian air mata.

Ini tanah yang menerima manusia. Walau berapa gunung dosa kamu. Walau setinggi mana amal kamu. Kamu tetap akan diterima.

3 comments:

FakirFikir said...

awat hang tak bagitau. tidak boleh aku ikut sekali.

Azhar Omar said...

Tahniah Chah & Mat Yee kerana terpilih menjadi tetamu Allah di Tanah Suci.

Anonymous said...

alahai...tak sedor air mata aku lak bergenangan paca posting ko nie - im-