Pages

Thursday, August 12, 2010

Sila ambil perhatian!

Aku sukakan perhatian. Tapi bukan perhatian dalam dunia glamour seperti artis. Bukan. Gila kau, ingat aku sanggup nak pikul dosa bertan-tan?

Perhatian untuk dirangkul erat suami, perhatian untuk dibelai-belai macam kucing Parsi, perhatian untuk didukung kemudian dihempas ke katil empuk, itu aku tak minat sangat untuk tulis di sini. Itu biar aku tulis nota untuk suami aku sajalah. Aku boleh karang ayat sedap-sedap, nanti kauorang nak pinjam untuk diberi pada suami masing-masing pun boleh.

Aku suka bila ada sesuatu perkara yang aku pandai-aku buat-jadi sedap-kawan-kawan minta resipi-dengan senyuman manis (memang aku ikhlaslah!)aku bagi mereka resipi itu. Itu contoh sajalah. Tapi dalam konteks yang lebih besar, aku suka jika aku dapat berbuat sesuatu (yang mungkin mustahil untuk aku hulur RM sebagai ganti pertolongan dari aku) dan kamu semua gembira. Cuba beritahu aku klasifikasi perasaan itu sebagai apa? Indah bukan?

Itu saja. Cuma itu. Bukan bermakna bila aku bantu kau-kau pula kena bantu aku (walaupun kadang-kadang ya aku harapkan itu).

Kau dah bantu akupun. Buat aku gembira. Ingat senang gembira nak singgah dalam hidup kita?

Cuma ada masanya juga aku tidak rasa untuk membantu. Aku lebih rela membatu saja. Kerana perasaan membantu si batu-batu ini, kadang-kadang boleh mengundang kesedihan dan kemarahan pada aku.

Huh!

3 comments:

Anonymous said...

wei simboliknya

Chah said...

anonymous,

aku marah ni orang yang suka meminjam tapi tk reti nk pulang...itu tak simbolik dah kan?

Anonymous said...

err..err..aku ni lurus bendul.."wink".