Pages

Monday, November 9, 2009

Cita-cita itu adalah ambition

Hidup kena ada cita-cita. Besar atau kecil, itu cerita lain. Bila dah ada cita-cita, ianya perlu disusuli dengan usaha. Mesti. Sebab bukan mudah nak menggapai cita-cita. Plan nak jadi lain, ‘terjadi’ menda lain. Itu biasa. Tapi jangan lupa, sebenarnya kita ada pilihan, sama ada sedar atau tidak.

Aku pernah bercita-cita nak jadi ‘kerajaan’. Saya yakin betulllll dengan pilihan itu dan aku dah tulispun dalam satu borang yang cikgu suruh isi masa sekolah rendah. Kat muka surat belakang sekali kat borang tu. Kena ada 3 pilihan cita-cita, tapi aku letak satu je. Biasala, ada budak-budak ejek aku. Diorang kata cita-cita aku pelik. Habis tu nak suruh aku sama dengan diorang? Sudahnya aku menangis mengadu kat Ayah. [aku ni memang mengada-ngadakan?]

Peragawati.Jururawat.Polis.Ahli Bomba.Peramugari atau dalam bahasa Awan Danianya - Flight Attendant. ;D

Itu antara cita-cita kawan-kawan aku. Aku rasa mereka itu tak berapa faham tuntutan setiap kerjaya tu. Main hentam tulis je. Takpun tiru kakak atau abang punya cita-cita. Tiru watak-watak dalam TV. Aku tak salahkan diorang. Kampung aku tu tak besar mana. Nak angkat seseorang jadi idola, memang takde choice. Kalau adapun, level-level orang macam ayah aku, tukang gunting rambut merangkap tukang buat gasing dan tukang buat kraf tangan.Tak glamer langsung!

Yang bijak sikit adalah pilih nak jadi macam Mail Amareka. Dia tu orang kampung aku yang pertama dapat belajar kat luar negara. Tapi sampai aku sekolah menengah, dia tak balik-balik. Itu mengundang persepsi yang buruk dan negatif pada orang-orang naive cam aku ni. Lamanya kena belajar!

Aku memang tak bercita-cita nak jadi macam Mail Amareka. Lama sangat kena duduk luar negeri. Buatnya aku terserempak dengan Britney Spears, macam mana aku nak tegur supaya dia tak pakai kain singkat sangat. Pastu biar nyanyi tu sedap sikit. Aku bukannya reti cakap omputeh slang Amareka atau Landen. Mesti kerut-kerut muka dia nak faham cakap aku. Kang buatnya aku asik menangis teringatkan lempeng kelapa istimewa cicah sardin mak aku, manalah aku nak pergi beli kat Landen nun, aku bukannya tau sangat jalan kat sana.

So aku nekad, aku pilih nak jadi kerajaan. Mulia apa jadi kerajaan. Alasan aku? Mak aku kata, baja ni kerajaan bagi. Makteh tok guru ngaji aku kata, anak sawit, racun pokok, benih pokok durian siampun kerajaan bagi. Mak kawan aku kata semua penduduk orang asli kat Jalan Maran tu semua dapat bantuan kerajaan. Wah! Baiknya kerajaan. Banyaknya duit kerajaan. Cita-cita menjadi kerajaan terus tersemat di sanubari. Kukuh.

Apa dah jadi dengan cita-cita aku? makna kerajaanpun aku tak faham, macam mana? Aku baru sadari aku tak minat dah nak jadi ‘kerajaan’. Aku tau ‘kerajaan’ banyak duit, baik, tapi ‘kerajaan’ jugak suka tipu aku.

Walaupun aku gagal capai cita-cita aku tapi aku selesa menjadi aku yang sekarang. Duit aku memang tak sebanyak duit kerajaan, tapi aku mampu juga untuk mensponsor sepokok dua benih dokong untuk kebun comel mak aku. Dan yang penting, aku dah cukup 'kerajaan' di hati mak aku. Betul tak mak?

3 comments:

JALAN REBUNG said...

salam chah,

cita-cita BB dulu nak jadi org jahat ..sebab dlm tv org jahat yg banyak duit ngan aweks lawa ..hehehe

Atoq said...

Cita2 waktu sekolah rendah dulu:

1. Tentera darat
2. Tentera laut
3. Tentera udara

Setiap tahun, tukar cita2 (tukar susunannya aje).

p/s Aku tau crita ni coz sempat cilok report card sekolah rendah dulu. Ada lagi dlm simpanan aku. huhuhuhuhu

Im said...

cita2 aku pulak
1. Doktor
2. Jururawat
3. Cikgu

Masa tu aku tak penah tau pun ada kerja as HR Exec. kui3x