Pages

Friday, November 13, 2009

De Zuraidah

Dia kawan masa aku sekolah rendah. Kawan sekampung. Sekarangpun dia masih di kampung, menunggu hari-hari yang lebih bersinar, aku rasa. Pada aku masa tu, dia ni orang paling kaya kat kampung, sebab dia bawak seringgit untuk belanja sekolah. Kalau time raya, memang hilang akal siapa yang tak pergi beraya rumah dia., Ah gila sapa tak nak weh, seringgit. Rumah Su Yah orang pertama ada dapur gas tupun dapat tiga posen.. Ni duit seringgit bukan yang biasa, ni duit seringgit emas. 14 kali cium baru masuk poket. Tu pun sekali-sekala goncang-goncang sikit poket, takut jatuh.

Ingat senang nak dapat seringgit kalau time raya, mau berbirat betis kena duri lalang, meredah semak nak join orang bertahlil di kubur. Setiap kubur dapatla dua puluh sen. Ada jugak yang sepuluh sen. Itupun kena pandai bawak diri. Lepas tadahan yang pertama, alih tempat. Tadah lagi sekali. Tektik dia kena tundukkan kepala sampai lutut, angkat tangan tadah tinggi-tinggi, pastikan yang tukang bagi duit tu tak perasan. Abih kubur ni, pindah kubur sana, itupun kalau betul-betul kena timing. Silap-silap, time sampai ke kubur lagi satu, orang dah bungkus tikar.


First time aku rasa ayam goreng kentakipun, dia yang bawak. Walaupun yang dah sejuk gedi. Aku dah lupa reaction aku masa 'menikmati' ayam yang sangat sedap tu. Sudah semestinya aku peghak tahap chimpanzee. Semuanya sebab dia. Dia kerap juga belanja aku jeruk kelubi. Aku tak tau kenapa aku tak kisah berkawan dengan dia. Sedangkan orang lain memang reject terus dia. Nampak sangat aku ni kecik-kecik lagi senang digoda dengan makanan.


Sampai darjah enampun aku masih sekelas dengan dia. [memang ada satu kelas je pun]. Tiap-tiap kali periksa, dia dapat nombor 24, nombor last la tu. Akupun tak pasti kenapa kecik-kecik lagi nasib dia macam tu. Masa darjah 3, dia belum pandai baca. Masa tu mana la tau nak blame kat sistem pendidikan negara. Kalau la aku dulu aku dah 'cerdik' macam aku yang sekarang, taula aku nak 'bahasa' kan sikit orang yang sepatutnya bertanggungjawab untuk settlekan masalah orang sebegini.
Pernah beberapa kali dia pengsan masa tengah PJ. Nasib dia pakai seluar dalam. Aku nampak cikgu cepat-cepat tutup skirt dia. Takut budak lelaki intai kot. Badan dia menggelupur, mulut dia berbuih. Mata dia 'terbuntang' ke atas. Dia ada penyakit sawan. Patutla aku kerap nampak air liur dia meleleh. Ingatkan masa mak dia mengandung tak dapat makan apa yang diidamkan. Tak logik sebab dia orang kaya, mesti boleh beli semua benda. Banyak jugala aku membuat andaian sendiri berkenaan penyakit dia tu. Tapi sudahnya aku tak dapat apa-apa conclusionpun daripada teori-teori ciptaan aku.

Sampai habis darjah enam, dia hanya kenal ABC dan eja nama dia sahaja. Aku rasa itupun dia hafal dan bukannya mengenal konsep. Dia tak masukpun tingkatan satu. Buang duit je pun.

Dia selalu kirim salam dan selalu tanya pasal De, mak kata. [jangan konfius-akupun De jugak] Patutla aku teringat sangat. Dia tengah sakit sekarang, kurus sangat, tambah mak.

Balik raya haji nanti aku kena ziarah dia. Sekurang-kurangnya pengalaman berkawan dengan dia, still menyumbang something pada apa yang aku ada pada hari ini. Pergilah Chah, jangan sampai terlambat.

3 comments:

armouris said...

info tentang sawan kat sini - Memahami Penyakit Sawan

Atoq said...

Tahniah Chah coz dlm ko melayari kehidupan ko, masih ada ruang utk ko mengingati kawan. Aku puji sikap ko ni. I'm sure kawan ko tu akan lebih berbangga atas ingatan ko tu.

Anonymous said...

bagus la awak ni..masih mengingati kawan lama..tahniah..



-kak zie-