Pages

Thursday, November 19, 2009

Satu Titik Permulaan

Aku SEDANG cuba menulis seserius mungkin. Mungkin ada sedikit masalah emosional dalam posting ini.

Beberapa hari lepas, satu keajaiban telah berlaku pada aku. Bukan sebelum ni aku tak percayakan Kun Fa Ya Kun, Kehendak Tuhan, Dia boleh buat apa saja bila dan di mana-manapun. Tapi kali ni ianya benar-benar terjadi. Aku merasainya. Aku gagal buktikan perkara ini tidak berlaku. Bukan setakat depan mata aku, tapi dalam diri aku.

Aku kategorikan diri aku sebagai orang yang biasa-biasa. Aku tidak sehebat perempuan melayu terakhir, walaupun aku masih blur apa kriteria sebenar perempuan melayu terakhir. Jauh sekali menandingi kehebatan seorang Aisyah, walaupun akupun Aeshah juga. Jadi aku akan mengalami pelbagai perasaan jahat yang agak sadis; marah, benci dan juga cemburu.
Tapi Tuhan masih memilih aku untuk menerima kenikmatan itu.

Aku tidak bercadang untuk memberikan tazkirah atau apa jua bentuk ceramah agama. Tetapi aku rasa ingin berkongsi dan memesan sesuatu. Satu perasaan yang sungguh...entah, aku tak dapatkan gambarkan dengan kata-kata. Dengan kata mudah, ianya sangat indah.

Amalan ini baru beberapa kali aku cuba, dan ianya berjaya selepas cubaan kali tiga. Dalam ceramah yang diketuai oleh Dato’ Fadzillah Kamsah minggu lepas, banyak perkara/pesanan beliau yang aku memang dah tau, tapi jarang dan ada yang aku tak praktikkan. Sampai hati aku biarkan hidup aku macam ni kan?. Walaupun aku bukanla orang bebal, aku tunaikan juga kerja aku sebagai hamba Tuhan, tapi kadang-kadang, aku sendiri boleh persoalkan kesempurnaan setiap perkara yang aku kerjakan tadi. Kalaula perjalanan hidup aku ini, aku yang tentukan, memang aku tak ready lagi untuk mati, sebab aku memang akan mati sebagai orang yang sia-sia.

Nabiha demam, dah berhari-hari dia demam, Dah tiga kali juga aku berulang ke klinik dengan harapan ubat tersebut menjadi as sabab untuk Nabiha sembuh dan kembali menjadi dirinya yang sentiasa ‘bertih goreng’ walau ada sedikit garang pada abang dan kakaknya.

Hari sabtu yang memilukan. Aku benar-benar marah pada Tuan Besar, Jijie Arin terkena tempiasnya. Padahal aku tak berhak marah Jijie. Untuk memenuhi tuntutan hobi mereka yang aku rasa bila diceritakan pasti Awang menyokong beribu-ribu peratus. Tuan Besar pergi juga walaupun aku menghalang. Alasan aku kukuh. Aku ingin dia berada temankan aku menghadapi saat-saat suram lantaran Nabiha yang moyok kerana demam tu. Aku memang mengharapkan itu. Tapi tuntutan dan panggilan ikan di tepi pulau-pulau kecil di lombong tinggal di Puchong lebih bermakna pada Tuan Besar buat masa itu.

Demam Nabiha berkurangan malam tu. Dia tidur macam biasa tapi aku tidur berendam air mata. Sebelum tidur aku aku sedikit waras, aku tetap berdoa keselamatan Tuan Besar.Aku cuak sebenarnya. Manalah tau lombong tinggal port memancing mereka turut didiami buaya atau biawak besar, atau apa-apa binatang reptilia yang mungkin boleh membahayakan suamiku. Aku juga memaafkan dia, atas apa jua salah silapnya pada aku. Aku betul-betul ikhlas memaafkan. Aku juga memaafkan orang lain, sesiapa jua yang bukan saja telah merobek hati aku, malah tergamak pula mencurahkan cuka getah ke luka di hati aku. Aku memang betul-betul maksudkannya.

Ahad.

Aku bangun dengan hati yang..sungguh lapang, sangat tenang. Ketenangan yang aku dapat bila mengaji sebaris dua ayat Quran, tak sama. Lapang dada bila tengok muka suami dan anak-anak tercinta , ada bezanya. Tenang yang ini lain. Betul kata Dato’ Fadzillah, minta maaf dan memaafkan itu sebenarnya memudahkan proses penyucian hati. Aku tertunggu-tunggu juga perasaan marah pada Tuan Besar kembali, aku juga cuba bersedia dengan susunan ayat yang pasti mengguris hati Tuan Besar. Tapi tiada, akupun pelik. Takkan aku tak marah. Aku gagal untuk marah walaupun aku memang target nak bermasam muka dengan dia hari ni. Lain jadinya. Tidakkah itu satu perasaan yang indah? Subhanallah..

Bermula hari itu, aku akan ingatkan aku supaya sentiasa memaafkan semua orang sebelum tidur kerana berkemungkinan itu adalah tidurku yang terakhir. Sekiranya kalian rasa kisah aku ini adalah kisah yang agak indah, cubalah amalkan.

Kamu, kamu dan kamu di luar sana, maafkan segala salah silap aku. Jangan bimbang, aku juga dah maafkan kalian.

3 comments:

FakirFikir said...

tak serius pun. Aku rasa hang tak ada bakat serius daa

Anonymous said...

tahniah....anda sudah mengalami keajaiban itu..alhamdulillah....sungguh nikmatkan...teruskan pencarianmu...

Atoq said...

Terima kasih Chah atas perkongsian ilmu ni. Sangat bermakna sebenarnya.