Pages

Monday, May 17, 2010

Bangi Semakin Teduh. Inikah kehidupan? Part 3

Hari ni ada kematian. Jiran mak maknanya orang kampung aku. Walaupun boleh katakan setiap bulan ada saja orang kampung aku mati, berita tu tidak la mengejutkan aku sangat. Mungkin ada yang patut dah lama dah mati, tapi tak mati-matipun ada. Itu betul boleh buat aku terkejut.

Li dah pergi mengadap-Nya. Ceritanya pernah aku ceritakan sebelum ni. Kat sini. Untung nasib, dosa pahala akan ditimbang, disukat. Ramai yang mungkin menghela nafas lega. Termasuk aku. Dia ditemui mati sendirian. Mungkin sudah sepanjang malam dia menghadapi kesakitan sendirian, tiada siapa yang tahu. Yang peduli mungkin ada, tapi yang pergi memenuhi tuntutan maksud sebenar peduli tu entah siapa. Mujur belum sempat berulat. Jika tidak, akupun tumpang malu bagai muka dipalit tahi lembu panas-panas.

Mood aku sedikit terganggu bila dapat berita tu dari mak. Apa lagi yang boleh aku buat selain mendoakan kesejahteraan rohnya. Mohon diampunkan dosa silamnya.

Lagi mengganggu mood aku bila jenazah belum sempat dibawa ke kubur, rumah comel arwah Li tu, dah dibincang-bincang untuk dijual oleh abangnya. Aku rasa macam nak sepak!

0 comments: